PRO GR0WTH atawa ANTI GR0WTH

ikon analisis gw

KEBIJAKAN PEMERINTAH jelas BERLAWANAN DENGAN KEBIJAKAN BANK INDONESIA
kebijakan pemerintah dilandasi oleh MOTIVASI PENDORONGAN PERTUMBUHAN EKONOMI YANG LEBE SEHAT n LEBE BERKUALITAS (PRO GROWTH:pdb WAJIB MENUMBUHKAN LAPANGAN KERJA )
kebijakan BANK INDONESIA TERUTAMA dilandasi oleh KECEMASAN BeRLEBIHAN PADA KESTABILAN RUPIAH
kebijakan BI dah TERBUKTI MENYEBABKeN DEFISIT APBN, n DEFISIT NERACA BERJALAN
kebijakan BI dah TERBUKTI MENGHAMBAT KENAEKAN HASIL PAJAK
kebijakan BI dah TERBUKTI MENYEBABKAN PDB kita TERTEKAN, sehingga CUMA MAMPU TUMBUH DI BAWAH 6% (ANTI GROWTH: melemahkan inisiatif pasar menambah lapangan kerja )
kebijakan BI YANG TERUTAMA DILANDASI PADA KEBIJAKAN MONETER BI RATE TINGGI jelas TIDAK BERDAMPAK SEHAT PADA EKONOMI kerakyatan
jadi, tinggal pilih: BUNGA PERBANKAN TINGGI YANG MENGHAMBAT PERTUMBUHAN atawa BUNGA PERBANKAN STABIL KUAT YANG MENDORONG PERTUMBUHAN
bunga perbankan stabil kuat JUSTRU AKAN MENEKAN COST OF FUND perbankan
bunga perbankan stabil kuat MENDORONG PENURUNAN BIAYA KEWAJIBAN INDUSTRI n BISNIS YANG SESUNGGUHNYA SUDAH TIDAK PANTAS DIBIARKeN TINGGI, apalagi di ERA MEA
bunga perbankan stabil kuat itu WAJIB TURUN S/D 6%, pada tingkat BUNGA PERBANKAN YANG MASEH BISA MENGURANGI IMBAS KEEKONOMIAN GLOBAL, termasuk imbas kebijakan THE FED, yang sebenarnya CENDERUNG TERTEKAN OLEH KONDISI DISINFLASI n DEFLASI EKONOMI GLOBAL
bunga perbankan stabil kuat s/d 6% akan menciptakan DAYA TARIK PEMODAL n JUMLAH TENAGA KERJA YANG TINGGI, sekaligus MENURUNKAN ANGKA KEMISKINAN
bak lagu “sudah terlalu lama sendiri” : BI “sudah terlalu lama KEUKEUH EGOISTMe PERBANKAN yang GA PUGU-PUGU”

Supply-side economics is better known to some as “Reaganomics,” or the “trickle-down” policy espoused by 40th U.S. President Ronald Reagan. He popularized the controversial idea that greater tax cuts for investors and entrepreneurs provide incentives to save and invest, and produce economic benefits that trickle down into the overall economy. In this article, we summarize the basic theory behind supply-side economics.

Like most economic theories, supply-side economics tries to explain both macroeconomic phenomena and – based on these explanations – offer policy prescriptions for stable economic growth. In general, supply-side theory has three pillars:

However, the single idea behind all three pillars is that production (i.e. the “supply” of goods and services) is most important in determining economic growth. The supply-side theory is typically held in stark contrast to Keynesian theory which, among other facets, includes the idea that demand can falter, so if lagging consumer demand drags the economy into recession, the government should intervene with fiscal and monetary stimuli.

This is the single big distinction: a pure Keynesian believes that consumers and their demand for goods and services are key economic drivers, while a supply-sider believes that producers and their willingness to create goods and services set the pace of economic growth.

The Argument That Supply Creates Its Own Demand
In economics we review the supply and demand curves. The left-hand chart below illustrates a simplified macroeconomic equilibrium: aggregate demand and aggregate supply intersect to determine overall output and price levels. (In this example, output may be gross domestic product and the price level may be the Consumer Price Index.) The right-hand chart illustrates the supply-side premise: an increase in supply (i.e. production of goods and services) will increase output and lower prices.

Starting Point Increase in Supply
(Production)
CT-SpplySideEcon1.GIFCT-SpplySideEcon2.GIF

Supply-side actually goes further and claims that demand is largely irrelevant. It says that over-production and under-production are not sustainable phenomena. Supply-siders argue that when companies temporarily “over-produce,” excess inventory will be created, prices will subsequently fall and consumers will increase their purchases to offset the excess supply.

This essentially amounts to the belief in a vertical (or almost vertical) supply curve, as shown in the left-hand chart below. In the right-hand chart, we illustrate the impact of an increase in demand: prices rise but output doesn’t change much.

Vertical Supply Curve An Increase in Demand
→ Prices Go Up
CT-SpplySideEcon3.GIFCT-SpplySideEcon4.GIF

Under such a dynamic – where the supply is vertical – the only thing that increases output (and therefore economic growth) is increased production in the supply of goods and services as illustrated below:

Supply-Side Theory
Only an Increase in Supply (Production) Raises Output
CT-SpplySideEcon5.GIF

Three Pillars
The three supply-side pillars follow from this premise. On the question of tax policy, supply-siders argue for lower marginal tax rates. In regard to a lower marginal income tax, supply-siders believe that lower rates will induce workers to prefer work over leisure (at the margin). In regard to lower capital-gains tax rates, they believe that lower rates induce investors to deploy capital productively. At certain rates, a supply-sider would even argue that the government would not lose total tax revenue because lower rates would be more than offset by a higher tax revenue base – due to greater employment and productivity.

On the question of regulatory policy, supply-siders tend to ally with traditional political conservatives – those who would prefer a smaller government and less intervention in the free  market. This is logical because supply-siders – although they may acknowledge that government can temporarily help by making purchases – do not think this induced demand can either rescue a recession or have a sustainable impact on growth.

The third pillar, monetary policy, is especially controversial. By monetary policy, we are referring to the Federal Reserve’s ability to increase or decrease the quantity of dollars in circulation (i.e. where more dollars mean more purchases by consumers, thus creating liquidity). A Keynesian tends to think that monetary policy is an important tool for tweaking the economy and dealing with business cycles, whereas a supply-sider does not think that monetary policy can create economic value.

While both agree that the government has a printing press, the Keynesian believes this printing press can help solve economic problems. But the supply-sider thinks that the government (or the Fed) is likely to create only problems with its printing press by either (a) creating too much inflationary liquidity with expansionary monetary policy, or (b) not sufficiently “greasing the wheels” of commerce with enough liquidity due to a tight monetary policy. A strict supply-sider is therefore concerned that the Fed may inadvertently stifle growth.

What’s Gold Got to Do with It?
Since supply-siders view monetary policy not as a tool that can create economic value, but rather a variable to be controlled, they advocate a stable monetary policy or a policy of gentle inflation tied to economic growth – for example, 3-4% growth in the money supply per year. This principle is the key to understanding why supply-siders often advocate a return to thegold standard, which may seem strange at first glance (and most economists probably do view this aspect as dubious). The idea is not that gold is particularly special, but rather that gold is the most obvious candidate as a stable “store of value.” Supply-siders argue that if the U.S. were to peg the dollar to gold, the currency would be more stable, and fewer disruptive outcomes would result from currency fluctuations.

As an investment theme, supply-side theorists say that the price of gold – since it is a relatively stable store of value – provides investors with a “leading indicator” or signal for the dollar’s direction. Indeed, gold is typically viewed as an inflation hedge. And, although the historical record is hardly perfect, gold has often given early signals about the dollar. In the chart below, we compare the annual inflation rate in the United States (the year-to-year increase in the Consumer Price Index) with the high-low-average price of gold. An interesting example is 1997-98, when gold started to descend ahead of deflationary pressures (lower CPI growth) in 1998.

CT-SpplySideEcon6.gif

The Bottom Line
Supply-side economics has a colorful history. Some economists view supply-side as a useful theory. Other economists so utterly disagree with the theory that they dismiss it as offering nothing particularly new or controversial as an updated view of classical economics. Based on the three pillars discussed above, you can see how the supply side cannot be separated from the political realms since it implies a reduced role for government and a less-progressive tax policy.

ezgif.com-resize

INDONESIA INVESTMENTS: Kendati begitu, setelah memuncak di 2011, pertumbuhan PDB Indonesia mulai melambat. Ada beberapa faktor yang menjelaskan perlambatan ekonomi ini:

Pertumbuhan Ekonomi Global yang Lambat: Fokus pada Republik Rakyat Tiongkok (RRT)

Setelah mengalami rebound dari resesi global yang besar (2007-2009), laju pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia menurun pada periode 2010-2014. Yang paling menyebabkan kekuatiran adalah semakin menurunnya laju pertumbuhan perekonomian RRT. Negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini bertumbuh 7,3% pada basis year-on-year (y/y) di 2014, level terendah dalam 24 tahun terakhir. Menurunnya ekspansi perekonomian di RRT segera memberikan dampak pada Indonesia karena kedua negara adalah mitra dagang yang penting (RRT berkontribusi untuk hampir sepersepuluh dari total ekspor Indonesia). Diperkirakan bahwa untuk setiap penurunan 1% dari pertumbuhan PDB RRT, ekspansi perekonomian Indonesia akan berkurang 0,5%.

Menurunnya Harga-Harga Komoditi

Perlambatan ekonomi global baru-baru ini (dan terutama perlambatan ekonomi RRT) menyebabkan penurunan harga-harga komoditi ke level yang rendah selama bertahun-tahun. Sebagai negara eksportir komoditi yang besar (dan kekurangan industri hilir yang berkembang baik), performa ekspor Indonesia sangat terpengaruh saat harga komoditi (seperti batubara dan minyak sawit mentah) rendah. Rendahnya harga komoditi-komiditi tidak hanya disebabkan oleh permintaan global yang lebih lemah namun juga karena kelebihan suplai. Pada masa boom komoditi di tahun 2000-an dan setelah resesi besar yang terjadi di ahir 2000-an (ketika institusi-institusi seperti Bank Dunia dan International Monetary Fund menerbitkan proyeksi pertumbuhan global yang terlalu optimis) banyak perusahaan memasuki sektor komoditi – atau perusahaan-perusahaan komoditi yang telah ada berinvestasi untuk meningkatkan kapasitas produksi – dan menyebabkan timbunan suplai sehingga menekan turun harga komoditi.

Bloomberg Commodities Index:

Tingkat Suku Bunga Bank Indonesia yang Tinggi

Tingkat suku bunga yang tinggi membatasi pertumbuhan kredit dan karenanya mengurangi pertumbuhan ekonomi. Sejak pertengahan tahun 2013, bank sentral Indonesia (Bank Indonesia) meningkatkan suku bunga acuannya (BI rate) dari level terendah dalam sejarah pada 5,75% kemudian secara bertahap, namun agresif, naik menjadi 7,75% di akhir 2014. Bank Indonesia mengetatkan kebijakan moneternya dalam rangka melawan inflasi yang tinggi (yang meningkat tajam setelah beberapa reformasi subsidi bahan bakar), mengurangi defisit transaksi berjalan yang lebar saat ini, dan mendukung rupiah yang telah dibebani oleh tekanan-tekanan berat karena pengetatan moneter di Amerika Serikat (karena itu, Bank Indonesia lebih memilih stabilitas finansial dibandingkan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi). Capital outflows besar-besaran dari negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, terjadi di sebagian besar waktu di tahun 2013 karena ancaman penurunan program pembelian obligasi senilai 85 miliar dollar Amerika Serikat (AS) setiap bulannya (quantitative easing AS). Pada tahun 2015, capital outflows dari negara-negara berkembang muncul kembali karena dunia sedang bersiap-siap untuk suku bunga AS yang lebih tinggi.

Perpolitikan di Indonesia

Tahun 2014 adalah ‘tahun politik’ untuk Indonesia karena negara ini mengorganisir pemilihan-pemilihan legislatif dan presiden. Pemilihan-pemilihan ini pada dasarnya adalah pertarungan antara Joko Widodo yang didukung PDI-P (calon favorit pasar karena berpola pikir pembaharuan) dan Prabowo Subianto yang didukung Gerindra (mantan jenderal angkatan bersenjata yang kontroversial dan juga mantan menantuSuharto). Meskipun pemilihan-pemilihan ini diprediksi akan memberikan kemenangan yang mudah untuk Widodo, hal ini ternyata berubah menjadi pertarungan sengit (dan bahkan membutuhkan keputusan Mahkamah Konstitusi untuk mengkonfirmasi hasil dari Pemilihan Presiden). Selama sekitar lima bulan, tahun 2014 dilanda oleh ketidakjelasan politik (karena pemilihan-pemilihan ini) dan mengakibatkan perlambatan realisasi investasi, dan karenanya mengurangi ekspansi perekonomian negara ini.

Sejalan dengan UU Pertambangan 2009, Indonesia mengimplementasikan larangan ekspor biji-biji mineral pada Januari 2014. Meskipun larangan ini tidak segera dilaksanakan sepenuhnya (beberapa penambang bisa melanjutkan ekspor biji-biji mineral bila mereka berkomitmen untuk mendirikan fasilitas-fasilitas smelter domestik) dan walau tujuan kebijakan baru ini baik (mengurangi ketergantungan negara ini pada harga-harga komoditi yang sangat tidak stabil), hal ini juga menyebabkan pengurangan performa ekspor.

Isu politik lain yang menghambat ekspansi perekonomian Indonesia adalah belanja Pemerintah yang lambat. Karena halangan pita merah (birokrasi berlebihan) dan koordinasi yang lemah antar institusi pemerintahan (baik di level pusat maupun regional), belanja Pemerintah tetap lambat. Karena perlambatan global, para analis memiliki harapan-harapan yang tinggi terhadap pembangunan infrastruktur oleh Pemerintah untuk mendongkrak daya saing negara ini, pasar pekerjaan dan pertumbuhan ekonomi. Meskipun begitu, tumpukan besar dari dana yang dialokasikan tetap belum digunakan.

Pertumbuhan PDB Indonesia per Kuartal 2009–2015 (perubahan % tahunan):

Tahun    Quarter I
   Quarter II    Quarter III    Quarter IV
 2015        4.72        4.67         4.74         5.04
 2014        5.14        5.03         4.92         5.01
 2013        6.03        5.81         5.62         5.72
 2012        6.29        6.36         6.17         6.11
 2011        6.45        6.52         6.49         6.50
 2010        5.99        6.29         5.81         6.81
 2009        4.60        4.37         4.31         4.58

Sumber: BPS

Proyeksi Masa Depan untuk Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Proyeksi masa depan untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap positif namun telah direvisi ke bawah oleh semua organisasi-organisasi internasional dan juga Pemerintah Indonesia karena ketidakjelasan global yang berkelanjutan. Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia(MP3EI), berjangka waktu dari 2011-2025 dan yang mendesain enam wilayah sebagai koridor-koridor ekonomi utama, bertujuan untuk menempatkan Indonesia di dalam salah satu dari 10 negara dengan ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2025. Masterplan ini mengimplikasikan investasi-investasi besar untuk infrastruktur – hal yang telah menghambat pertumbuhan ekonomi Indonesia – dan seharusnya menghasilkan pertumbuhan PDB yang mencapai 8% atau 9% setiap tahunnya. Kendati begitu, rata-rata pertumbuhan ini tampaknya terlalu ambisius untuk waktu dekat. Institusi-institusi berwenang internasional (Bank Dunia, IMF dan Bank Pembangunan Asia) memproyeksi pertumbuhan PDB tahunan Indonesia dalam cakupan 4,5% sampai 5,5% di periode 2015-2016. Organisasi-organisasi ini menekankan bahwa reformasi politik dan ekonomi yang cukup dikombinasikan dengan investasi-investasi yang besar dalam infrastruktur adalah bumbu-bumbu penting untuk mendongkrak pertumbuhan.

 

 

[BANDARLAMPUNG] SP:  Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara menegaskan, pihaknya memiliki tanggung jawab mendukung percepatan pembangunan daerah. Meski tak terkait langsung, namun pembangunan seperti infrastruktur di daerah bisa berdampak menurunkan inflasi, dan akan membuat suku bunga juga turun.

Hal itu diungkapkan Mirza, saat mengunjungi proyek jalan tol Trans Sumatera di Provinsi Lampung, Jumat (29/7) siang. “Faktor yang menentukan suku bunga itu utamanya adalah faktor inflasi. Kalau inflasi rendah maka suku bunga bisa rendah, demikian sebaliknya. Kalau inflasi tinggi maka suku bunga juga tinggi. Suku bunga itu pasti sedikit di atas inflasi,” jelasnya.

Menurut dia, kondisi itu terjadi karena pemilik dana tak mau dibayar bunga depositonya di bawah inflasi. “Jadi kalau mau menurunkan suku bunga, inflasi harus turun,” tegas Mirza.

Ia melanjutkan, di Indonesia inflasi banyak ditentukan oleh harga pangan. “Kenapa harga pangan naik, faktor yang banyak menentukan biasanya adalah kurangnya produksi dan jeleknya distribusi. Nah, jeleknya distribusi itu banyak sekali ditentukan oleh kurangnya infrastruktur,” jelasnya.

Mirza meneruskan, untuk itulah mengapa BI bersama seluruh kepala perwakilan BI se-Sumatera berkunjung ke proyek jalan tol Trans Sumatera di Lampung. “Kami ingin melihat pembangunan infrastruktur strategis. Karena dengan berhasil dilaksanakannya infrastruktur seperti jalan tol, usaha kita untuk menurunkan inflasi secara permanen bisa terwujud. Kemudian akan berdampak pada penurunan suku bunga secara rendah dan permanen,” tutupnya.

Asian Games

Proyek Jalan Tol Sumatera (JTTS) berlangsung sejak diresmikan Presiden Joko Widodo setahun yang lalu. Beberapa ruas tol sudah selesai dikerjakan, beserta pintu gerbang tol. Proyek prestisius ini ditargetkan selesai  secara fisik pada Juni 2018 mendatang. “Target kami bisa selesai semua pembangunan fisik secepatnya. Sehingga Augustus 2018 bisa dioperasikan dari Lampung ke Palembang untuk persiapan Asian Games 2018,” ujar Rizal Sucipto General Manager Divisi Jalan Tol Hutama Karya saat bertemu dengan pihak BI.

Di Lampung, proyek jalan tol yang masih dalam tahap pembangunan adalah dari Bakauheni menunju Terbanggi Besar sepanjang 140 km. Rizal Sucipto mengatakan, pembangunan jalan tol di Lampung terbagi dalam 4 paket, yakni Paket I dari Pelabuhan-Sidomulyo, Paket II dari Sidomulyo-Kotabaru, Paket III dari Kotabaru-Gunung Sugih, dan Paket IV dari Gunung Sugih-Terbanggi Besar.

Saat ini, pihaknya telah menyelesaikan pembangunan ruas tol Pelabuhan Bakauheni sepanjang 9 km, dan untuk Paket II telah diselesaikan ruas tol Kotabaru-Lematang sepanjang 5 km. Hutama Karya tengah fokus pada pembangunan ruas tol Paket II seksi 2 dari Sidomulyo-Lematang sepanjang 36 km, dengan PT Waskita Karya sebagai kontraktor dari pembangunan paket ini.

Nantinya, ruas tol Kotabaru-Lematang ini bisa beroperasi pada September 2016 mendatang.”Kami tengah melakukan pembangunan di ruas tol Sidomulyo-Kotabaru. Apalagi kami masih terkendala pembebasan lahan,” ungkap Rizal.

Meski terkendala, Rizal berharap masalah ini bisa segera terselesaikan. Jika tidak, pembangunan proyek ruas tol Trans Sumatera di Lampung ini bisa tak tepat waktu, dan akan menambah biaya untuk operasionalnya. [L-9]

lol

 

kompas: Oleh: M Fajar Marta

Kondisi ekonomi Indonesia pada triwulan II  2016 masih lemah meskipun sudah lebih baik dari triwulan-triwulan sebelumnya.

Kinerja ekspor dan investasi belum bisa diharapkan. Begitu pula dengan konsumsi.

Belanja pemerintah yang digadang-gadang dapat menghela pertumbuhan, juga tidak optimal karena seretnya penerimaan pajak.

Dalam kondisi ekonomi yang tengah loyo seperti saat ini, industri perbankan sebenarnya bisa dijadikan tumpuan.

Dengan fungsi intermediasinya, perbankan bisa menyalurkan kredit ke pelaku-pelaku usaha kelas kecil dan menengah yang membutuhkan modal.

Dengan demikian, aktivitas ekonomi akan terus berputar sehingga bisa mendorong pertumbuhan yang lebih tinggi.

Sayangnya, perbankan Indonesia belum bisa berperan sebagai lokomotif pembangunan.

Sebagian besar bankir Indonesia masih menganut paradigma bank follow the trade.

Artinya, bank hanya mau menyalurkan kredit ke sektor-sektor atau daerah-daerah yang aktivitas perdagangannya atau ekonominya tengah bertumbuh.

Akibat mengikuti paradigma ini, kinerja perbankan akan sangat tergantung pada kondisi perekonomian.

Jika kondisi ekonomi sedang bagus, maka kinerja bank akan terdongkrak. Namun, jika perekonomian lesu, kinerja bank juga bakal anjlok.

Terbukti, seiring lesunya perekonomian saat ini, kinerja perbankan nasional sangat terpuruk.

Posisi (outstanding) kredit perbankan nasional per akhir Mei 2016 sebesar Rp 4.070, tumbuh hanya 8,3 persen dibandingkan periode sama tahun 2015 yang sebesar Rp 3.757 triliun.

Sudah 3 tahun, sejak 2014, pertumbuhan kredit perbankan seolahmampet akibat lesunya perekonomian.

Padahal, kecuali tahun 2009, pertumbuhan kredit perbankan nasional selama periode 2002 – 2013 selalu di atas 20 persen.

Dalam kurun waktu tersebut, perekonomian nasional dalam kondisi normal dan bagus.

Namun, pada 2014, pertumbuhan kredit anjlok menjadi hanya 11,56 persen. Pada 2015, pertumbuhan kredit makin nyungsep karena hanya 10,12 persen.

Rendahnya penyaluran kredit sudah pasti akan berimbas pada perolehan laba. Artinya, pendapatan bank juga akan terpangkas.

M Fajar Marta/Kompas.comPertumbuhan kredit perbankan

Ubah strategi

Agar tidak terus menderita, maka bank jangan hanya mengikuti pasar.

Bank harus mengubah paradigmanya. Tidak lagi bank follow the trade tetapi leading the development .

Tidak lagi sebagai pengekor pembangunan, tetapi sebagai lokomotif dan pionir pembangunan.

Peluang perbankan untuk menjadi lokomotif pembangunan sangat terbuka lebar. Pasalnya, sangat banyak potensi ekonomi yang belum tergali di Indonesia.

Banyak daerah di kawasan Indonesia bagian timur yang kaya sumber daya alam belum berkembang optimal.

Bahkan, sektor pertanian dan perikanan, yang potensinya sangat besar, juga belum tergarap semestinya.

Kini bukan saatnya lagi bank menunggu adanya bisnis, baru kemudian masuk ke satu wilayah. Perbankan kini harus bisa menjadi lokomotif yang menciptakan peluang.

Memang diperlukan usaha dan kemampuan yang lebih besar. Sebab, perbankan harus kreatif menciptakan model-model pembiayaan baru untuk sektor-sektor yang belum terjamah.

Bank juga dituntut memiliki daya analisis tinggi terhadap daerah dan pasar-pasar baru. Dengan demikian risiko-risiko dapat diminimalisir.

Pertanyaannya, apakah ada bank-bank di Indonesia yang sudah mencoba menjadi lokomotif pembangunan?

Sayangnya, tak cukup banyak bank di negeri ini yang berani menjadi lokomotif pembangunan.

Sebagian besar bank cenderung malas, takut mengambil risiko, enggan mengembangkan daya analitis dan hanya menunggu datangnya “gula-gula pembangunan”.

Bank-bank macam ini biasanya mengembangkan strategi yang tidak sehat demi sekadar menyelamatkan keuntungan.

Salah satu strategi yang ditempuh adalah memainkan suku bunga kredit dan suku bunga simpanan.

Karena tidak bisa mengandalkan volume penyaluran kredit, maka bank menaikkan margin keuntungan.

Caranya, dengan menurunkan bunga simpanan secepat mungkin dan menurunkan bunga kredit selambat mungkin.

Buktinya, rata-rata tertimbang suku bunga deposito selama periode Januari – Mei 2016 telah turun sekitar 72 basis poin (bp) ke level 6,79 persen.

Namun, rata-rata tertimbang suku bunga kredit dalam periode yang sama hanya 33 bp ke posisi 12,5 persen.

Sumber : Bank IndonesiaPerkembangan suku bunga

Dalam jangka pendek, strategi seperti ini memang akan mengamankan perolehan laba bank, namun dalam jangka panjang tentu akan menjadi bumerang.

Pelaku usaha yang sudah terhantam oleh lesunya perekonomian makin tercekik oleh bunga tinggi. Akibatnya kredit bermasalah akan meningkat sehingga merugikan bank itu sendiri.

Cara-cara seperti itu juga akan merugikan perekonomian nasional karena pertumbuhan kredit semakin mampet.

Maka dari itu, demi kebaikan bank sendiri sekaligus mendukung perekonomian nasional, sudah saatnya perbankan nasional mulai mempersiapkan diri menjadi lokomotif pembangunan.

dollar small

MEDAN. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatatkan kalangan industri perbankan  telah menurunkan suku bunga dasar kredit (SBDK) minimal sebanyak 1%.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Nelson Tampubolon mengungkapkan industri perbankan mulai menurunkan suku bunga kredit sesuai dengan arahan OJK. Dia mengatakan penurunan yang paling terlihat terjadi pada  kredit korporasi.

“Bank-bank mulai menurunkan suku bunga kredit, terutama untuk korporasi. BUnga kredit mikro belum,” ungkapnya di Medan, Senin (20/6/2016).

Menurut Nelson, kalangan perbankan masih mengalami kesulitan untuk menurunkan suku bunga kredit mikro, karena tingginya biaya operasional seperti kebutuhan sumber daya manusia, pembukaan jaringan kantor.

Dia mengharapkan agar industri perbankan bisa menekan biaya operasional dalam penyaluran kredit mikro, sehingga suku bunga yang diberikan kepada rakyat kecil bisa semakin berkurang. Dia menuturkan saat ini suku bunga kredit mikro di pasaran sekitar 23% per tahun.

Adapun SBDK untuk kredit korporasi pada April 2016 yang diberikan BRI, Bank Mandiri, BCA, BNI dan BTN masing-masing 10,5%, 10,25%, 10%, 10,25% dan 11,25%. Sementara itu bunga kredit mikro Bank Mandiri yang tertulis dalam SBDK per April mencapai 19,25% dan BRI 17%.Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatatkan kalangan industri perbankan  telah menurunkan suku bunga dasar kredit (SBDK) minimal sebanyak 1%.

http://finansial.bisnis.com/read/20160621/90/559729/suku-bunga-kredit-perbankan-mulai-turun
Sumber : BISNIS.COM

gifi

JAKARTA, KOMPAS.com – Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia (BI) menghasilkan penurunan suku bunga acuan atau BI Rate sebesar 25 basis poin ke posisi 6,5 persen.

Adapun suku bunga BI 7-day Reverse Repo Rate ditetapkan turun sebesar 25 basis poin dari level 5,50 persen menjadi 5,25 persen.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution mengatakan, karena inflasi terkendali dan kredit mengalami perlambatan sehingga sudah selayaknya BI Rate untuk diturunkan.

“Memang kredit itu agak melambat sehingga memang perlu didorong, di sisi lain inflasi cukup terkendali,” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Darmin Nasution di Jakarta, Kamis (16/6/2016).

Penurunan BI Rate menurut mantan Gubernur BI ini memiliki tujuan, yakni untuk mendorong kredit yang pertumbuhannya masih lemah, di mana April 2016 kredit hanya tumbuh 8 persen year on year (yoy) melambat dari bulan sebelumnya yang tumbuh sebesar 8,7 persen.

“Penurunan BI Rate memperbesar peluang konsumsi agar cenderung naik, kredit naik,” imbuh Darmin.

“Rapat Dewan Gubernur Bank Indonesia pada tanggal 15 dan 16 Juni 2016 memutuskan untuk menurunkan BI Rate sebesar menjadi 6,5 persen, berlaku efektif 17 Juni 2016,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Tirta Segara di Jakarta, Kamis (16/6/2016).

Seperti diberitakan sebelumnya, hasil RDG BI suku bunga deposit facility juga turun sebesar 25 basis poin menjadi 4,50 persen.

Sementara itu, suku bunga lending facility turun sebesar 25 basis poin menjadi sebesar 7 persen.

Dengan demikian, struktur suku bunga operasi moneter BI adalah, untuk 7 hari sebesar 5,52 persen, 2 minggu 5,45 persen, 1 bulan 5,70 persen, 3 bulan 6,10 persen, 6 bulan 6,30 persen, 9 bulan 6,40 persen, dan 12 bulan sebesar 6,50 persen.

Penulis : Iwan Supriyatna
Editor : M Fajar Marta

 gifi

ID: Sedangkan mengenai indeks sektor keuangan yang justru minus 3,07%, dia menilai hal itu akibat kebijakan salah kaprah terhadap perbankan. “Net interest margin(NIM) perbankan kita memang lebih tinggi dari perbankan Asean, tapi bukan berarti tidak bisa bersaing,” ujar dia.

Menurut dia, perbankan di Indonesia harus memiliki NIM yang tinggi karena biaya operasionalnya tinggi, terutama untuk buka cabang dan gaji karyawan. Dia mencontohkan perbankan di Indonesia seperti BRI, BNI, Mandiri, dan BTN punya banyak kantor cabang di seluruh Indonesia.

Hal itu berbeda dengan bank-bank di negara Asean, seperti Singapura dan Malaysia, yang NIM-nya kecil karena memang wilayah operasionalnya juga kecil. “Makanya mereka mengembangkan bisnisnya di luar negaranya,” jelas Reza.

Reza juga mengatakan, perbankan Indonesia akan sulit berkembang jika NIM-nya dibatasi, tapi di sisi lain mereka juga diharuskan mencetak laba. “Hal itu bagi investor merupakan sentimen negatif, karena ada persepsi kinerja bank akan turun,” tambah dia.

Sedangkan untuk sektor konsumsi, Reza menilai secara umum revenue mereka masih cukup baik. Tapi kendala yang mereka hadapi adalah bagaimana mengelola margin yang diperoleh seiring dengan bahan baku yang masih diimpor, sehingga mereka akan menghadapi risiko selisih kurs.

Menurut dia, sektor konsumsi tahun ini berpotensi terdongkrak seiring dengan daya beli yang mulai membaik dan nilai tukar rupiah stabil. Tapi tantangan sektor konsumsi ke depan adalah, apakah dengan daya beli yang mulai membaik ini juga akan diikuti dengan inovasi-inovasi untuk mendongkrak penjualan.

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Jumat (27/5) pekan lalu bergerak menguat 14 poin menjadi Rp 13.570 dibandingkan sebelumnya di posisi Rp 13.584 per dolar AS. (ID/gor)

Baca selanjutnya di

http://id.beritasatu.com/home/ihsg-diprediksi-bergerak-di-kisaran-5125-5150/144523

rose KECIL

JAKARTA kontan. Penyaluran Kredit ekspor perbankan Indonesia pada kuartal 1 2016 relatif positif. Hal ini bisa dilihat dari data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada Maret 2016 yang menunjukkan realisasi penyaluran Kredit ekspor sebesar Rp 90,5 triliun.

Nilai ini mengalami kenaikan 25,63% yoy dibandingkan kuartal 1 2015 lalu. Kenaikan Kredit ekspor pada kuartal 1 2016 ini juga lebih bagus dibandingkan dengan kuartal 1 2015 lalu sebesar 24,89% yoy.

Berdasarkan data OJK, kualitas Kredit ekspor juga mengalami perbaikan. Tercatat, NPL Kredit ekspor pada Maret 2016 adalah 2,12% atau turun 118,73 bps secara yoy.

Penurunan NPL pada kuartal 1 2016 ini berbanding terbalik dengan kenaikanKredit bermasalah pada kuartal 1 2015 lalu sebesar 103,57% yoy atau 3,31%.

Sebelumnya, OJK telah merilis rasio Kredit bermasalah atawa non performing loan (NPL) industri perbankan di sepanjang kuartal I tahun ini yang mengalami kenaikan menjadi 2,8% dari 2,7% pada posisi akhir tahun 2015.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad mengatakan, kenaikan NPL tersebut dipicu oleh perlambatan ekonomi global yang merambat ke berbagai sektor industri di tanah air.

Namun, kata Muliaman, kenaikan NPL di kuartal I-2016 masih dalam batas normal.Apalagi, OJK mematok batas bawah rasio NPL di angka 5%.

“Jadi menurut saya tidak perlu ada hal yang dikhawatirkan,” katanya.

animated-rocket-and-space-shuttle-image-0026

JAKARTA kontan. If infrastructure bottlenecks get solved, Indonesia can expect to enjoy growth of 7 percent. That’s the theory.

The theory, a target President Joko “Jokowi” Widodo aims to achieve before the end of his tenure in 2019, has proven difficult to realize, especially as the government and the central bank recently lowered economic growth forecasts.

The 2017 state budget features an economic growth target of between 5.3 and 5.9 percent, lower than the previous figures of 5.5 to 5.9 percent.

The central bank recently trimmed growth projection for this year to between 5 and 5.4 percent from the previous 5.2 percent to 5.6 percent.

Due to this, economists have begun to suggest that continuing to push for 7 percent growth would be unsustainable and unhealthy. However, the government maintains its optimistic attitude.

“Don’t lose hope, life will be difficult if we lose hope,” Finance Minister Bambang Brodjonegoro said after he presented the 2017 state budget material to the House of Representatives on Friday.

The government is banking on its economic stimulus packages to lure investments and that its efforts to boost consumption will also stoke the nation’s economic growth. It has also jacked up spending on infrastructure projects to get economic activities going.

The tax amnesty bill, currently being deliberated at the House of Representatives ( DPR ) is also expected to boost growth, with the aim of attracting billions dollars of wealthy Indonesians’ illicit cash back into the country from overseas by pardoning past tax arrears.

The broader picture, however, is not as supportive. Slow growth has been projected for the global economy this year and commodity prices remain under pressure.

At 4.92 percent in the first quarter, domestic economic growth also fell below expectations as both investment and domestic consumption growth were insufficient to offset an exports plunge.

Indonesia saw the slowest growth in six years in 2015 at 4.79 percent.

“It will be very hard to achieve the government’s 7 percent growth target by 2019,” said Samuel Asset Management economist Lana Soelistianingsih.

During the commodity supercycle in 2012, Indonesia’s economy expanded by only 6.2 percent, she added.

The structure of the Indonesian economy can not jack up its growth rate to 7 percent yet, Lana said, emphasizing that this was due to the country’s high dependence on imports, especially raw materials and intermediary products.

Higher growth means increased industrial activities that require more imports. Meanwhile, higher imports would place further risk on foreign exchange reserves, current account deficit and the rupiah value against the US dollar.

“It’s okay to be in an economy like today, as long as it’s stable,” Lana said.

Enny Sri Hartati, the executive director of the Institute for Development of Economics and Finance ( INDEF ), has a different take on higher growth.

She said it was possible for the economy to grow faster, citing that Indonesia’s peers in Southeast Asia had managed to record more than 6 percent growth in the quarter.

The key for the short-term is to boost consumption, according to Enny, as it could trigger demand and eventually boost many industries.

“The government is stuck on global economic problems, lower commodity prices. It is not serious and creative enough to generate consumption at home,” Enny added.

Domestic consumption accounts for more than half the country’s gross domestic product ( GDP ), followed by investment — around a third — then net exports and government spending, according to data from the Central Statistics Agency ( BPS ). (Prima Wirayani)

gifi

DEPOK detik– Laju ekonomi kuartal I/2016 yang tak cukup meyakinkan membuat BI me mangkas proyeksi produk domestik bruto tahun ini menjadi 5,1%-5,3%, dari proyeksi awal 5,2%-5,6%.

Sebaliknya, pemerintah berkukuh tidak akan mengubah asumsi pertumbuhan ekonomi dalam APBN 2016 sebesar 5,3%.

Mirza Adityaswara, Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia me nyebutkan masih terlalu awal untuk bisa mengatakan level pertumbuhan ekonomi 5,6% masih realistis pada tahun ini. Apalagi, kuartal I/2016, laju produk domes tik bruto (PDB) Indonesia hanya mencatatkan 4,92%.

“Menurut saya, growth antara 5,1% sampai 5,3% itu masih sesuatu yang memungkinkan untuk dicapai di 2016 ini,” ujarnya di Depok, Sabtu (14/5).

Guna men capai level pertumbuhan itu, dorongan dari pe merintah melalui belanja APBN dan daya beli masyarakat menjadi faktor krusial. Pasal nya, suku bunga murah lewat pe longgaran moneter bukanlah satu-satunya jaminan adanya akselerasi pertumbuhan ekonomi.

Mirza, yang berkantor di Jalan M.H. Thamrin, Jakarta, memberi contoh kebijakan su ku bunga negatif di Eropa dan Jepang pun tidak langsung meng ge rakkan ekonomi secara cepat. Hal ini dikarenakan tidak adanya demand yang kuat.

Selain percepatan belanja APBN, khu susnya terkait dengan infrastruk tur, deregulasi juga memberikan dampak positif untuk ekspansi ekonomi.

Berdasarkan data BPS, per tum – buhan konsumsi ru mah tang ga pada kuartal I/2016 hanya men tok di level 4,94%, melambat dibanding kan dengan periode yang sama tahun lalu 5,01%. Pengeluaran konsumsi pe merintah kuartal I/2016 hanya tumbuh 2,93%. Sementara, pemben tukan modal tetap bruto tumbuh 5,57%.

Direktur Eksekutif Kebijakan Ekonomi dan Moneter BI Juda Agung menyebutkan proyeksi terbaru laju PDB Indonesia akan diputuskan dalam Rapat Dewan Gubernur pekan ini. Namun, dia melihat investasi, khususnya non bangunan, masih lemah.

“Jadi kemarin di kuartal III/2015 cukup cepat , jadi kira-kira sekitar kuartal III/2016 swasta mulai bergairah, seharusnya demikian,” katanya.

Dari Lapangan Banteng, Kemenkeu optimis tis asumsi pertumbuhan eko nomi da lam APBN 2016 sebesar 5,3% akan tercapai. “Enggak . dari konsumsi, investasi, dan pemerintah,” tutur Menkeu Bambang P.S. Bro djonegoro

Adapun Eric Alexander Sugandi, senior economic analyst Kenta Institute merevisi proyeksi laju ekonomi 2016, dari 5,3% menjadi 5%. “Investor ini wait and see ka rena per tumbuhan demanddari konsumen cenderung lambat, walau BI Rate dan harga BBM sudah turun.”

Pelemahan pertumbuhan konsumsi swasta pada awal tahun, menurutnya, terjadi karena pengaruh pendapatan dan masih tertahannya belanja masyarakat.

dollar small

jakarta, bisnis: Pemerintah msih percaya diri mampu mencapai target pertumbuhan ekonomi tahun ini di  level 5,3%. Namun, lambatnya penyaluran kredit hingga kuartal I/2016 berpotensi mengganggu sasaran tersebut.

Pertumbuhan kredit hingga kuartal I/2016 tercatat8,52%, terendah dalam lima tahun terakhir.Jika melihat sejarahnya,saat pertumbuhan ekonomi Indonesia mencapai kisaran 6% pada 2012, ekspansi kredit industri perbankan lebih dari 20%.

Dalam Rapat Dewan Gubernur (RDG), Kamis (19/5), Bank Indonesia memilih memangkas proyeksi pertumbuhanekonomi Indonesia menjad i5%—5,4% dari sebelumnya 5,2%—5,6%.

Sementara itu, Menteri Keuangan Bambang P.S. Brodjonegoro saat menyampaikan Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-Pokok KebijakanFiskal (KEM-PPKF) 2017 di DPR, masih meyakini pertumbuhan ekonomi tahun ini mencapai 5,3% atau masih dalam rentang proyeksiBI.

Angka itu sejalan dengan asumsi tahun ini, sedangkan pada 2017, pertumbuhan ekonomi dalam negeri diperkirakan di level 5,3%5,9%.

“ ya kita menyesuaikan dengan yang tahun ini.Kan yang paling bagus tahun depan lebih tinggi dari tahun ini . Ya batasnya ya tahun ini,” ujarnya, Jumat (20/5).

Bambang mengatakan akselerator dan penopan gpertumbuhan ekonomi pada 2017 tidak berbeda jauh dengan tahun ini. Seiring dengan belum berubahnya kondisi ekonomi global, penopang ekonomi masih pada konsumsi dan investasi swasta, serta belanja pemerintah. Selain mengupayakan belanja infrastruktur yang lebih besar,lanjutnya,kebijakan sistem prioritas belanja akan diarahkan lebih tajam.

Dengan demikian, saat tidak ada peningkatan pagu anggaran,belanja prioritasakan lebih besar.Deputi Gubernur BI Perry Warjiyo menuturkan perlu adanya penguatan lebih lanjut untuk mendorong pertumbuhan ekonomi mengingat stimulus fiskal oleh pemerintah sudah cepat.

Pada kuartal I/2016,pertumbuhan investasidi bidang konstruksi dan bangunan 7,7% (year-on-year).

Dia mengatakan investasi bangunan akan terus meningkat seiring stimulusfiskal karena akan mendorong permintaan investasi swasta sehingga permintaan kredit meningkat.

“Terkait dengan permintaan domestik yang masih belum kuat bahwa stimulus fiskal yang meningkatkan investasi belum mendorong investasi swasta karena banyak faktor perspektif bisnis,”ujarnya.

Ekonom dari Kenta Institue Eric Alexander Sugandi menilai angka proyeks ipertumbuhan ekonomi yang baru direvisi oleh BI lebih realistis. Kenta Institute memperkirakan forecastProduk Domestik Bruto (PDB) 2016 akan berada di 5,0%. Sejalan dengan rencana perubahan APBN 2016, dia menuturkan kondisi ekonomi tidak bisa banyak berharap pada pengeluaran pemerintah yang hanya sekitar 7%—8% terhadap PDB sehingga efek kelanjutannya terbatas

.“Kinerja ekspor juga masih belum banyak menolong pertumbuhan ekonomi karena harga komoditasdi pasar global terutama energi juga kelihatannya tidak akan naik tajam tahun ini.Padahal share-nyaketotal ekspor Indonesia sekitar 40%—45%.”

Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Dzulfian Syafrian mengatakan target pertumbuhan ekonomi yang dipasang terlalu optimistis dari realita yang bisa dicapai. Menurutnya, salah satu cara menstabilkan perekonomian dengan membentuk optimisme pasar dengan menargetkan indikator ekonomi yang tinggi,tapi hal itu berisiko bagi kredibilitas otoritas.

gifi

JAKARTA, KOMPAS.com — Kebijakan Menteri Keuangan (Menkeu) Bambang PS Brodjonegoro tentang Rincian Jenis Data dan Informasi Perpajakan serta Tata Cara Penyampaian yang tertuang melalui PMK Nomor 39/PMK.03/2016 dinilai kontradiktif.

Sebabnya, tak berselang lama setelah beleid tersebut dirilis pada pekan ketiga Maret 2016, banyak nasabah bank berbondong-bondong menutup kartu kredit mereka, dan sebagian lainnya melakukan mutasi harga.

(Baca: Gara-gara Aturan Ini, Penutupan Kartu Kredit BCA Naik 3 Kali Lipat)

Menurut Direktur Eksekutif Center for Indonesia Taxation Analysis (CITA) Yustinus Prastowo, respons dari para pemegang kartu kredit atas PMK itu harus disikapi dengan baik oleh Menkeu.

“Ada kontradiksi ketika pemerintah ingin mendorong konsumsi, dan kartu kredit salah satu instrumen untuk men-drivepertumbuhan. Tapi, jadi susut karena regulasi ini,” ucap Yustinus kepada Kompas.com, Jakarta, Kamis (19/5/2016).

Memang, lanjut Yustinus, soal kerahasiaan (secrecy), tidak ada yang salah dengan PMK itu bahwa data kartu kredit tidak bersifat rahasia sehingga bisa diminta, apalagi untuk kepentingan perpajakan.

“Tapi, secara sosio-psikologis ada problem privacy yang seharusnya dicermati,” imbuh dia.

Sebagai informasi, salah satu bank yang terdampak signifikan adanya PMK 39/2016 yaitu PT Bank Central Asia (BCA).

Direktur Utama BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan, sejak aturan tersebut diberlakukan, BCA mencatat, penutupan kartu kredit mengalami peningkatan hingga tiga kali lipat.

Selain itu, mutasi harga pun turun dari Rp 147 miliar per hari menjadi Rp 120 miliar per hari.

Penulis : Estu Suryowati
Editor : M Fajar Marta

ezgif.com-resize

JAKARTA bisnis —  Deposan mulai mengamankan imbal hasil simpanan dengan memindahkan dana ke deposito jangka panjang seiring dengan tren  penurunan suku bunga.

Di satu sisi, pemerintah menetapkan bunga dana yang ditaruh di bank maksimal sesuai suku bunga acuan. Rencana Bank Indonesia mengubah kebijakan suku bunga dari BI Rate menjadi BI7-day (Reverse) Repo Rate memicu deposan mengambil posisi agar imbal hasil simpanan tidak merosot.

Pasalnya, dengan diberlakukan reverse repo pada 19 Agustus 2016, BI akan menjaga koridor suku bunga yang simetris dan lebih sempit, yaitu batas bawah koridor dan batas atas koridor berada masing-masing 75 bps di bawah dan di atas reverse repo.

Hal itu, berarti bunga acuan akan lebih rendah dari BI Rate yang saat 6,75%.Belum lagi kebijakan Lembaga PenjaminSimpanan (LPS) yang mendorong bunga penjaminansimpanan mendekati BI Rate.

Pada13Mei 2016,LPS Rate dipangkas 25 basis poin menjadi 7% mendekati BI Rate 6,75%. Selain itu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membuat batas atas atau capping suku deposito maksimal 75 basis poin dari BI Rate untuk bank umum kelompok usaha (BUKU) IV dan maksimal 100 basis poin untuk BUKU III.

Pelarian dana ke tenor jangka lebih panjang bisa dilihat dari Statistik Perbankan Indonesia yang dirilis OJK, pada Februari 2016 pertumbuhan simpanan deposito tenor di atas satu bulan cukup signifikan di bandingkan dengan akhir tahun 2015.

Deposito tenor satu bulan hanya meningkat 1,5% dari posisi akhir tahun lalu Rp902,32 triliun menjadi Rp916,67 triliun pada Februari 2016. Adapun, tenor tiga bulan dan enam bulan masing-masing meningkat sebesar 5,4% dan 14,5% menjadi Rp478,23 triliun dan Rp202,99 triliun.

Direktur PT Bank Tabungan Negara Tbk. Iman Nugroho Soeko membenarkan apabila sejumlah deposan mulai memindahkan dananya ke deposito jangka panjang.

Menurutnya, pemilik dana menyadari bahwa suku bunga simpanan akan bergerak turun sesuai kebijakan pemerintah, Bank Indonesia, dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), mereka mengamankan imbal hasilnya agar tidak merosot tajam.

“Dana yang tidak diperlukan segera ditempatkan di tenor panjang agar dapat return tinggi dibanding nanti setelah Agustus,”ujarnya kepada Bisnis, Selasa (17/5).

Hal senada disampaikan Direktur Wholesale Banking PT Bank PermataTbk. Anita Siswadi. Menurutnya, tren perpindahan simpanan terutama dilakukan oleh deposan institusi, seperti lembaga keuangan nonbank.

Deposan itu mengalihkan dananya yang disimpan di Bank Permata dari tenor satu bulan ke tenor tiga bulan.

“Ya, termasuk . Jadi ada perpindahan dana deposito dari tenor satu bulan ketiga bulan,” katanya.

Berdasarkan hasil analisis internal, penyebab tren tersebut pertama adalah kebijakan penurunan suku bunga di manatarget pada akhir tahun ialah single digit.

Kedua, karena ada perubahan alokasi investasi di mana sampai akhir tahun ini investasi dalam bentuk goverment bond  harus mencapai 20%.

Direktur Pengembangan Bisnis dan Teknologi Informasi PT Bank BukopinTbk. AdhiBramantya mengutarakan, meskipun belum banyak, perpindahan dana ke tenor jangka panjang mulai terlihat.

Menurut dia, dana yang berpindah ke tenor yang lebih panjang bakal berdampak pada membengkaknya biaya dana (cost of fund)bank. Namun, sambungnya, hal tersebut sejauh ini masih dalam batas wajar. Bagi perbankan, katanya, juga berdampa kpositif karena sifat dana bertenor panjang lebih stabil dan lebih mudah mengatur keseimbangan antara dana dengan kredit.

DANA PEMERINTAH

Tak hanya deposan, pemerintah pun memutuskan untuk membatasi bunga simpanan uang pemerintah di perbankan dengan menetapkan batas maksimum sesuai BI Rate. Kebijakan ini diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan No. 77/PMK.05/2016 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Keuangan No.3/PMK.05/2014 tentang Penempatan Uang Negara Pada Bank Umum.

Kebijakan ini diundangkan dan berlaku mulai 3 Mei 2016.

“Ya kita ingin supaya tidak ada kompetisi yang mengakibatkan tingkat bunga naik tanpa terkendali,”ujar Menteri Keuangan Bambang P.S. Brodjonegoro di sela-sela rangkaian sidang tahunan ke-41 Islamic Developmen tBank (IDB), Selasa (17/5).

Namun,batasan maksimal BI Rate itu tidak sesuai dengan pernyataan eksekutif sendiri bahwa dana pemerintah di bank maksimal berbunga 5%. Hal itu sempat disampaikan Menko Perekonomia nDarmin Nasution pada akhir Februari 2016. Dalam aturan tersebut, remunerasi berupa bunga atau imbal yang diberikan Bank Umum Mitra Penempatan Uang Negara (BUMPUN) atas penempatan uang negara diaturl ebih rinci.

Untuk simpanan dalam rupiah, batasan maksimal remunerasi sama dengan BI Rate dengan batasan minimal 70% dari BI Rate. Dengan demikian, remunerasi masih akan berfluktuasi. Saat ini, BI Rate masih bertahan di level6,75%.

Sementara, untuk penempatan uang negara dalam valuta asing (valas), remunerasi maksimal sebesar 70% dari home currate. Namun, tidak ada batasan maksimal bagi simpanan valas ini.

Dalam aturan sebelumnya, pada Pasal 19 disebutkan remunerasi penempatan uang—tidak ada pemisahan antara rupiah dan valas—menggunakan acuan (benchmarkatarata tingkat bunga pasar. Selain itu, masih dalam aturan lama, remunerasi minimal 70% dari BI Rate.

alert02

strait times: Two authoritative pieces on China’s economic policy in the People’s Daily this week could be a new push by President Xi Jinping for his reform efforts despite slowing growth and resistance among officials, say analysts.

On Tuesday, the Communist Party mouthpiece ran over nearly two pages a 20,000-word speech by Mr Xi, in which he expounded on his view of China’s economy and also his policy of supply-side structural reforms.

Speaking to provincial and ministerial-level officials in January, Mr Xi said he felt the need to explain his signature policy, which he had outlined last December, again as officials did not understand its goal.

He said his concept of supply-side structural reform – which involves cutting red tape, lowering tax and improving innovation -was not the same as supply-side economics in the West.

“Our supply-side reform, to say it in a complete way, is supply-side structural reform, and that’s my original wording used at the central economic work conference. The word ‘structural’ is very important,” he said.

What has piqued the curiosity of analysts is that the speech was published a day after an interview with an “authoritative person” on China’s economy and the most suitable growth strategies.

The People’s Daily ran the interview, done in a question- and-answer format, on its front page and the entire second page.

The interviewee warned against being over-optimistic about China’s economic trend – that “it would be L-shaped, rather than U-shaped, not to mention V-shaped” – and relying on credit expansion to boost growth.

The remarks are seen to be an indirect criticism of policies by the State Council this year that led to a record jump in credit, which helped stabilise the economy but also prompted concerns that China could be returning to the old ways of stimulating growth through investment and leverage.

While senior officials have expressed optimism about the economy, whose 6.7 per cent first-quarter growth met government targets and market forecasts, the interviewee struck a contrasting tone.

Analysts reckon that the interviewee has to be someone very senior, possibly Mr Xi or his top economic adviser Liu He.

Hong Kong-based economists Wang Tao and Zhang Ning of UBS, in a note on Monday, said the interview shows “different views in the government about current policies and the senior leadership has signalled the desire to correct the impression that the government has scaled down reform in exchange for more leverage to support growth”.

University of International Business and Economics analyst Ding Zhijie told The Straits Times he does not think there is a divergence of views over China’s economic direction.

“But there are officials who remain unclear over the priorities of the top leaders… The articles aim to increase their understanding.”

OCBC’s economist Tommy Xie said the divergent views could be a source of worry over their impact on the implementation of reforms.

“But the two articles have helped send calming signals to the market that China’s leaders remain committed to long-term reforms despite short-term pain in slowing growth,” he told The Straits Times.

A version of this article appeared in the print edition of The Straits Times on May 12, 2016, with the headline ‘Economic reforms: Xi makes sure everyone’s on same page’.
gifi

Bisnis.com, JAKARTA – Anggota Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Destry Damayanti menilai penurunan suku bunga deposito dan kredit perbankan pascapelonggaran suku bunga acuan Bank Indonesia, belum signifikan.

Setelah menurunkan tingkat bunga penjaminan sebesar 25 basis poin pada Maret 2016 lalu, LPS belum melihat gerak penurunan bunga perbankan yang dapat membuat tingkat penjaminan LPS turun kembali, kata Destry.

“Industri belum menunjukkan suatu penurunan, LPS rate juga agak susah untuk turun,” kata Destry di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (28/4/2016).

LPS saat ini mematok suku bunga penjaminan simpanan di level 7,25% untuk bank umum dan 9,75 untuk Bank Perkreditan Rakyat (BPR).

Menurut Destry, meskipun bunga acuan BI sudah dipangkas 75 basis poin, perbankan masih lambat merespon penurunan tersebut. Menurut data Bank Indonesia, hingga pekan ketiga April, suku bunga deposito perbankan baru turun secara rata-rata 37 basis poin, suku bunga kredit sebesar 13 basis poin.

Destry menilai saat instrumen bunga acuan baru 7-Day Reverse Repo Rate efektif diberlakukan pada 19 Agustus 2016, potensi penurunan suku bunga di perbankan akan lebih cepat. Hal itu karena bunga acuan BI akan sangat mencerminkan likuiditas di industri perbankan.

“Kalau 7-Day Reverse Repo Rate itu turun berarti kondisinya sekarang lagi likuid, jadi ini lebih akan membuka peluang untuk bank-bank menurunkan suku bunganya,” kata dia.

“Ini yang sejalan dan ada hubungannya dengan OJK yang mengharapkan suku bunga satu digit,” tambahnya.

Di awal triwulan II ini, beberapa bank sudah menurunkan suku bunga kreditnya menjadi satu digit untuk sektor tertentu. Misalnya, PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) yang memotong bunga kredit UKM sebesar 300 basis poin mejadi 9,75%. Kemudian, PT. Bank Nasional Indonesia Tbk juga telah menurunkan kredit ritel ke level 9 persen sejak triwulan I 2016 dari 12%.

dollar small

Bisnis.com, JAKARTA- Samuel Sekuritas Indonesia mengemukakan inflasi yang rendah serta prospek pertumbuhan Indonesia akan menarik aliran dana asing yang lebih besar.

“Ini juga berarti likuiditas rupiah yang belimpah,” kata Ekonom Samuel Sekuritas Indonesia Rangga Cipta, Selasa (19/4/2016).

Dia mengemukakan dengan likuiditas rupiah yang banyak, akan bisa menekan suku bunga menjadi lebih rendah.

Di samping itu, ujarnya, aset berbasis suku bunga seperti obligasi bisa berpotensi suku bunganya turun atau harganya membaik.

Sementara itu, ujarnya, mulai 19 Agustus 2016, Bank Indonesia akan mengganti suku bunga acuan dari BI rate menjadi Reverse Repo SUN tenor 7 hari (RR 7d). Sekaligus menentukan selisihnya dengan Deposit Facility O/N (DF) dan Lending Facility O/N (LF) menjadi simetris 75bps.

“BI menganggap ini bukan pelonggaran. Tetapi di tengah likuiditas yang berlimpah, langkah ini bisa melengkapi pelonggaran moneter yang berpeluang terus dilakukan ke depan,” kata Rangga.

Dia mengemukakan proyeksi pemangkasan suku bunga acuan 50bps lagi di 2016 dipertahankan, sementara itu proyeksi rupiah masih di 13.000.

bird_bbri_unvr

taiWan

Bisnis.com, JAKARTA – Taiwan memangkas suku bunga acuannya dalam tiga kuartal berturut-turut, setelah kinerja ekspornya tidak menunjukkan tanda-tanda pemulihan dan mulai membebani pasar tenaga kerja.

Kendati kembali menurunkan suku bunga acuan, Gubernur Bank Sentral Taiwan Perng Fai-nan mengatakan dirinya tidak berharap untuk mengambil suku bunga nol atau bahkan negative selama masa jabatannya. Dalam pernyataannya pada Kamis (24/3/2016) di Taipei, Bank Sentral Taiwan kembali menurunkan suku bunga acuan sebesar 12.5 basis poin menjadi 1,5%.

“Pemotongan suku bunga dapat meningkatkan permintaan di sektor riil, dan di samping itu membantu menjaga stabilitas keuangan. Masih ada ruang untuk kebijakan moneter konvensional, dan ekonomi akan membaik pada semester kedua tahun ini,” kata Perng dalam konferensi pers.

Ekonomi Taiwan mengalami kontraksi dalam tiga kuartal berturut-turut akibat penurunan ekspor dalam 13 bulan terakhir di tengah perlambatan di China. Gambaran pelemahan perdagangan tersebut juga membebani pasar tenaga kerja, meningkatkan risiko konsumsi juga akan mengalami penurunan.

Proyeksi inflasi masih cukup stabil dan pasar dalam negeri siap untuk meningkat, meski tidak terlalu signifikan. Sementara investasi asing yang masuk juga tidak dalam jumlah yang besar, hal tersebut membuat pemerintah akan menjaga ketertiban pasar valuta asing dari volatilitas yang berlebihan. Perng juga mengatakan bahwa pihaknya akan meringankan aturan kredit perumahan.

Mata uang Taiwan menguat 0,8% pada tahun ini, lebih tinggi dari pesaing utama ekspornya yaitu Korea Selatan. Sedangkan tingkat suku bunga rata-rata pada kredit baru yang dibuat oleh lima bank terbesarnya turun ke posisi terendah sejak empat tahun menjadi 1,593% pada Februari.

Di sisi lain, tingkat pengangguran naik 3,94% pada Februari, setelah mencatatkan rekor terendah sebesar 3,73% pada tahun sebelumnya.

rose KECIL

Bisnis.com, JAKARTA – Suku bunga kredit bank mengalami penurunan pada Februari 2016, sedangkan suku bunga simpanan mengalami pergerakan yang bervariasi.

Berdasarkan Data Analisis Uang Beredar M2 Bank Indonesia yang dikutip Kamis (31/3/2016), pada bulan kedua tahun ini suku bunga kredit tercatat sebesar 12,79% atau turun dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar 12,83%.

Sementara itu, suku bunga simpanan mengalami perubahan yang bervariasi. Suku bunga deposito dengan jangka waktu 1,6, dan 12 bulan tercatat masing-masing sebesar 7,32%, 8,43%, dan 8,40% atau turun dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar 7,51%, 8,50%, dan 8,43%.

Di sisi lain, suku bunga simpanan berjangka 3 dan 24 bulan masing-masing tercatat sebesar 7,97% dan 9,10% atau lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar 7,90% dan 9,06%.

dollar small

kompas.com: Oleh: M Fajar Marta
Setelah menggelar rapat selama dua hari pada 16 – 17 Maret 2016, Rapat Dewan Gubernur yang dipimpin Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo akhirnya memutuskan posisi BI rate di level 6,75 persen, turun 25 basis poin dibandingkan bulan sebelumnya sebesar 7 persen per tahun.Penurunan tersebut merupakan yang ketiga kali berturut-turut. Artinya dalam 3 kali rapat bulanan sejak Januari 2016, BI selalu menurunkan BI Rate sebesar 25 basis poin.Dengan demikian, hingga Maret 2016, BI rate telah turun 75 basis poin dibandingkan posisi akhir tahun 2015 sebesar 7,5 persen.Dilihat dari data historisnya, penurunan BI Rate sebesar 75 bp dalam rentang 3 bulan merupakan yang terbesar sejak November 2011.Saat itu, hanya dalam rentang dua bulan, yakni pada periode Oktober – November 2011, BI rate turun 75 basis poin dari 6,75 persen menjadi 6 persen.Penurunan berturut-turut BI rate terbesar sepanjang sejarah terjadi pada periode Juli 2006 – Maret 2007 dengan besaran mencapai 350 bp.Penurunan besar juga pernah terjadi pada periode Desember 2008 – Agustus 2009, saat BI Rate turun 300 bp, dari 9,5 persen menjadi 6,5 persen.Kendati saat ini BI rate telah turun selama 3 bulan berturut-turut menjadi 6,75 persen, posisinya masih jauh dari level BI rate terendah yang pernah dicapai, yakni  5,75 persen selama periode Februari 2012 – Mei 2013.Tentu saja, jika ada penurunan, maka ada kenaikan.Sepanjang sejarahnya, BI rate beberapa kali pernah naik berturut-turut dengan angka yang cukup besar.Selama periode Juni – September 2013 misalnya, BI Rate naik 150 bp dari 5,75 menjadi 7,25 persen.Mengapa BI Rate bergerak naik dan turun?BI rate pada dasarnya merupakan instrumen moneter dalam bentuk suku bunga acuan untuk mengendalikan inflasi agar selalu berada dalam koridor target yang ditentukan.Misalnya, tahun 2016 ini, BI dan pemerintah menargetkan inflasi sebesar 4 persen plus minus satu persen.Maka, tugas BI sebagai otoritas moneter adalah menjaga agar sepanjang tahun 2016, inflasi bergerak dalam koridor tersebut di kisaran 4 persen.Bagaimana BI rate bisa mengendalikan inflasi?

Secara sederhana, jika inflasi berada di bawah koridor target, maka BI akan menurunkan BI Rate. Jika inflasi berada di atas koridor target, maka bank sentral akan menaikkan BI Rate.

Inflasi merupakan fenomena kenaikan harga barang akibat tidak seimbangnya permintaan dan penawaran.

Jika permintaan tinggi, namun pasokannya tidak mencukupi, maka harga akan naik sehingga terjadi inflasi. Sebaliknya, jika pasokan lebih besar dari permintaan, maka harga akan turun sehingga terjadi deflasi. Begitulah hukum permintaan dan penawaran.

Inflasi sendiri merupakan cerminan dari aktifitas perekonomian. Saat aktifitas perekonomian meningkat, yang ditandai dengan tingginya permintaan barang oleh masyarakat, maka akan terjadi inflasi.

Di negara berkembang seperti Indonesia, yang jumlah penduduknya selalu bertambah setiap tahun, permintaan biasanya selalu lebih tinggi dari penawaran. Karena itu, wajar saja, Indonesia selalu mengalami inflasi.

Berbeda dengan Jepang yang pertumbuhan penduduknya hampir nol persen serta mayoritasnya  penduduknya berusia tua. Di negara matahari terbit itu, permintaan bisa lebih rendah dari penawaran. Tak heran, Jepang selalu dilanda deflasi.

Jika inflasi dibiarkan terus naik akibat permintaan yang tinggi, maka justru akan merugikan perekonomian.

Kenaikan harga barang yang tidak terkendali akan membuat pertumbuhan ekonomi macet karena akhirnya semua orang tidak bisa membeli barang. Perekonomian akan mengalami hard-landing atau turun secara drastis.

Inflasi yang tidak terkendali juga akan membuat banyak orang jatuh miskin karena nilai kekayaannya tergerus. Orang miskin pun akan semakin menderita.

Karena itulah, inflasi harus dikendalikan agar pertumbuhan tetap melaju dengan stabil dan berkelanjutan.

Jadi intinya, bagi bank sentral, lebih penting menjaga stabilitas. Sebab, stabilitas merupakan fondasi yang kuat bagi terciptanya pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan.

Kembali ke BI rate.  Mengapa BI Rate turun selama tiga bulan berturut-turut?

Alasan sederhananya, tentu saja karena inflasi Indonesia belakangan ini bergerak di bawah koridor target yakni 4 persen.

Jadi, BI mau tak mau harus menaikkan inflasi agar kembali mengarah ke 4 persen.

Dengan menurunkan BI Rate, maka BI memberi sinyal ke pasar bahwa kenaikan harga barang akan lebih rendah dari sebelumnya.

Dengan demikian, masyarakat akan terdorong untuk meningkatkan konsumsinya. Akibatnya, permintaan pun naik sehingga inflasi membesar.

Jika, inflasi dirasa sudah mengarah ke koridor yang diinginkan, BI pun akan diam, dalam arti tidak menurunkan atau menaikkan BI rate.

Dalam melihat inflasi, BI sebenarnya lebih berpatokan pada inflasi inti, bukan inflasi umum yang biasa dikenal masyarakat.

Alasannya, inflasi inti mencerminkan kondisi permintaan dan penawaran yang lebih ajeg dan stabil. Inflasi inti juga lebih mudah dikendalikan dengan cara memengaruhi ekspektasi masyarakat..

Inflasi inti tidak termasuk harga-harga makanan pokok yang cenderung fluktuatif (volatile food) dan harga komoditas yang dikendalikan pemerintah seperti bahan bakar minyak (administered price).

Inflasi umum yang mencakup volatile food dan administered price jelas sulit dikendalikan karena faktornya berada di luar kendali BI. Inflasi umum pun kadang sifatnya sementara sehingga tidak mencerminkan kondisi yang sesungguhnya. Misalnya saat menjelang Lebaran, harga-harga pangan melambung tinggi. Namun setelah Lebaran, harganya akan kembali turun seperti semula.

Tren penurunan inflasi inti Indonesia telah terlihat sejak September 2015. Ini terjadi seiring melemahnya perekonomian global yang kemudian memengaruhi Indonesia.

Sejak itu, inflasi inti terus turun hingga ke level 3,89 persen dalam setahun (year on year/yoy) selama Desember 2015.

Karena itulah, pada 14 Januari 2016, BI menurunkan BI rate 25 bp menjadi 7,25 persen. Tujuannya, untuk menaikkan kembali inflasi ke level 4 persen, yang menjadi target tahun 2016.

Namun, selama Januari 2016, inflasi inti ternyata masih menurun ke posisi 3,57 persen, yang berarti semakin jauh dari target 4 persen.

BI lalu menambah dosis, dengan kembali menurunkan BI Rate sebesar 25 bp menjadi 7 persen pada 18 Februari 2016.

Lagi-lagi dosisnya masih kurang karena inflasi selama Februari 2016 ternyata tetap turun, ke posisi 3,54 persen.

BI pun menambah dosis lagi pada RDG kemarin, dengan menurunkan BI rate 25 bp lagi ke posisi 6,75 persen.

BI tentu berharap, dengan penurunan BI rate kali ini, penurunan inflasi akan terhenti dan kemudian akan merangkak naik mendekati target 4 persen.

Jika ternyata dalam beberapa bulan ke depan, inflasi masih terlalu rendah, bisa jadi BI akan kembali menurunkan BI Rate.

Mengapa inflasi pada 2016 dipatok di kisaran 4 persen? Karena berdasarkan perhitungan dan karakteristik perekonomian Indonesia, angka itulah yang muncul dan sesuai dengan target pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2016 sebesar 5,2 – 5,6 persen.

Secara karakteristik perekonomian, inflasi inti Indonesia memang berkisar 4-6 persen. Selama periode Januari 2010 – Februari 2016, rata-rata inflasi inti yoy Indonesia adalah 4,4 persen.

Dalam menetapkan BI Rate, inflasi menjadi pertimbangan utama bank sentral.

Ada juga faktor lain yang dipertimbangkan seperti nilai tukar rupiah dan perbedaan suku bunga acuan dengan negara lain, utamanya Amerika Serikat sebagai negara yang paling berpengaruh dalam pasar keuangan global.

Sumber : BI (M Fajar Marta)

animated-rocket-and-space-shuttle-image-0032

Dengan nilai tukar rupiah yang dalam tren menguat terhadapdollar AS, likuiditas yang longgar, dan gerak perekonomian yang mulai membaik seiring gencarnya pembangunan infrastruktur, saat ini sebenarnya momentum yang tepat bagi bank sentral untuk terus menurunkan BI Rate. Sekaligus menemukan keseimbangan baru dalam hubungan BI rate dan inflasi.

Sebab, BI rate saat ini masih terlampau tinggi. Rentang BI rate dan inflasi inti saat ini mencapai 321 basis poin.

Padahal, pada tahun 2012, rentang BI rate dan inflasi inti pernah mencapai 126 bp.

Sumber : BI, BPS (M Fajar Marta)

Rentang yang rendah tentu lebih bagus karena akan memperbaiki struktur suku bunga di Indonesia. Suku bunga di Indonesia tidak akan setinggi sekarang. Suku bunga kredit juga akan turun ke level single digit, seperti diharapkan banyak orang.

Kita tunggu saja, apakah Agus Martowardojo dan para koleganya di Dewan Gubernur BI akan memanfaatkan momentum ini atau melewatkannya begitu saja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Editor : Amir Sodikin

animated-rocket-and-space-shuttle-image-0032

JAKARTA okezone – Direktur Utama PT Bank Mandiri Tbk, Budi Gunadi Sadikin mengatakan, perseroan telah menurunkan special rmenjadi 7,75 persen. Penurunan ini, kata Budi, sudah disesuaikan dengna instruksi Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

“Special rate udah turun. Kita ikut yang OJK. Sekira 7,75 persen,” ujar Budi di Gedung DPR Jakarta, Senin (14/3/2016).

Sementara itu, terkait suku bunga single digit, Budi mengatakan, agar suku bunga kredit menjadi single digit maka satu faktor paling menentukan adalah suku bunga deposito.

“Suku bunga deposito Bank Mandiri sudah diturunkan. Rata-rata biaya dana 3,7 persen, Rupiah sekira Rp4,2 triliun. Dampak dari capping 2-3 bulan ke depan. Karena depositonya baru berubah kalau jatuh tempo,” ujarnya.

(rzy)

bird_bbri_unvr

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian/lembaga terkait akan bertemu sebulan sekali untuk memantau dan membicarakan hambatan serta keberhasilan dalam upaya menurunkan suku bunga kredit menjadi digit tunggal pada akhir tahun ini.

Menko Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan rapat yang dilakukan untuk mengkoordinasikan upaya penurunan suku bunga pinjaman tidak dilakukan secara sporadis. Kementerian lembaga terkait seperti Menko Perekonomian, Menteri Keuangan, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Lembaga Penjamin Simpanan (LPS), dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Dia menjelaskan pada pemerintah tengah berdiskusi untuk mencari kesepakatan serta langkah-langkah agar suku bunga kredit turun hingga maksimal 9%. Masing-masing kementerian/lembaga yang terkait diminta menjelaskan posisi serta hambatan yang dihadapi.

Darmin kembali menegaskan pemerintah bakal menahan laju inflasi di level 4%. Dengan begitu, Bank Indonesia memiliki ruang untuk menentukan suku bunga acuan. Selain itu, pemerintah juga akan mengatur suku bunga deposito yang secara otomatis akan berdampak pada penurunan suku bunga pinjaman.

Bisnis mencatat OJK berencana mengeluarkan kembali kebijakan supervisi terkait batas atas suku bunga deposito atau caping kelompok bank umum kegiatan usaha (BUKU) IV dan III. Untuk bank dengan modal inti antara Rp5 triliun hingga Rp30 triliun batas atas bunga deposito 100 basis poin di atas suku bunga acuan atau BI Rate. Sedangkan untuk bank-bank bermodal inti di atas RP30 triliun, batas atas bunga simpanan dipatok 75 bps di atas BI Rate. Adapun, untuk BUKU I dan II tidak dikenai batasan ini.

Berdasarkan Statistik Perbankan Indonesia yang diterbitkan OJK per Desember 2015, dana pihak ketiga (DPK) yang berada di BUKU IV tercatat senilai Rp2.080,9 triliun atau 47,15% dibandingkan total DPK yang dihimpun industri perbankan.

DPK yang berada di bank besar tumbuh sebesar 8,17% year on year (y-o-y) dari Rp1.923,69 triliun. Simpanan mahal berada di level 40,8% dibandingkan total penghimpunan dana pihak ketiga (DPK) atau menurun dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar 46,5% dari total DPK.

bird

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro memastikan Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) akan mendapatkan tugas untuk membantu sektor perbankan yang terkena imbas dari dampak krisis keuangan.

“Ini berbeda dengan bailout, karena kita pastikan LPS bisa melakukan restrukturisasi perbankan dengan lancar,” kata Menkeu saat rapat kerja dengan Komisi XI DPR membahas draf RUU Pencegahan dan Penanganan Krisis Sistem Keuangan (PPKSK) di Jakarta, Senin (7/3/2017).

Rapat kerja yang juga diikuti BI, OJK dan LPS tersebut membahas beberapa pasal dalam RUU PPKSK, dahulu RUU Jaring Pengaman Sistem Keuangan (JPSK), yang masih belum menemukan titik temu antara pemerintah dengan lembaga legislatif.

Beberapa di antaranya pasal 49 yang membahas penggunaan dana untuk mengatasi permasalahan bank, pasal 50 menyangkut masalah penanganan bank menggunakan dana APBN dan pasal 51 terkait penerbitan Surat Berharga Negara untuk penyelamatan bank.

Bambang menjelaskan sektor perbankan dalam RUU PPKSK wajib melakukan segala upaya agar tidak langsung kolaps apabila terancam oleh krisis, dan pemerintah ikut menyiapkan mekanisme pencegahan (bailin) agar tidak terjadi kebangkrutan.

Mekanisme pencegahan itu adalah LPS diberikan wewenang melakukan restrukturisasi untuk membantu bank yang bermasalah, menggunakan premi iuran yang telah dibayarkan secara rutin oleh sektor perbankan.

Namun, apabila LPS tidak lagi memiliki dana, maka opsi selanjutnya adalah pemerintah menerbitkan Surat Berharga Negara yang nantinya dibeli Bank Indonesia (BI) dan dananya diberikan kepada LPS untuk membantu bank.

“Kalau bailout, penerima manfaat tidak perlu mengembalikan uangnya, karena tujuannya diselamatkan. Sekarang kita tidak memberikan ke bank, tapi ke LPS, dengan konsekuensi LPS harus mengembalikan uang tersebut,” ujar Bambang.

Besaran pagu SBN yang diterbitkan diluar dari yang tercantum dalam APBN, dengan landasan hukumnya adalah Peraturan Menteri Keuangan, karena penerbitan SBN ini dilakukan dalam rangka penanganan krisis dan penyelamatan perbankan.

Meskipun demikian, apabila kedua opsi penyelamatan tadi belum mampu mengamankan kinerja sektor perbankan, penggunaan dana APBN menjadi pilihan terakhir untuk menyelamatkan ekonomi nasional.

Opsi penggunaan pinjaman dana APBN kepada LPS ini belum disetujui oleh DPR RI, karena belum disertai batasan besaran dana, meskipun dilakukan sesuai ketentuan mengenai pengeluaran dalam keadaan darurat sebagaimana diatur dalam UU.

Ketua Komisi XI DPR RI Ahmadi Noor Supit mengatakan masih ada beberapa pasal yang belum sepakat terkait penyelamatan bank gagal dengan menggunakan uang negara, berkaca dari pengalaman penanganan krisis keuangan pada 2008 silam.

“Kami belum clear 100%, karena pengalaman masa lalu demikian mudah uang negara keluar. Kalau sekarang harus berhati-hati, kita akan berkonsultasi juga kepada pimpinan partai masing-masing,” katanya.

Ahmadi memastikan pembahasan mengenai penggunaan dana APBN ini masih menjadi hal yang mengganjal dalam RUU PPKSK, karena DPR RI cenderung menyetujui pasal-pasal lainnya dalam draf RUU yang diajukan pemerintah tersebut.

Dalam rapat kerja yang diskors selama dua kali untuk dilakukan lobi-lobi, masih belum ditemukan kata sepakat antara pemerintah, BI, LPS dan OJK dengan DPR RI, sehingga rapat pembahasan RUU PPKSK ini ditunda hingga Jumat (11/3/2016).

bird

Jakarta -Ekonom Faisal Basri mengatakan, tren pendapatan penduduk Indonesia terus meningkat. Salah satu buktinya sekitar 6 juta orang pergi menunaikan ibadah haji dan umrah setiap tahun.

“Secara keseluruhan pendapatan masyarakat kita tidak turun, tetapi naik. Terbukti di Bandara Soekarno Hatta setiap tahunnya semakin banyak orang Indonesia yang pergi haji atau umrah. Kalau diperhitungkan sekitar 6 juta kepala tiap tahun,” kata Faisal dalam acara Market & Economic Outlook 2016 “Strategi Investasi di Tahun Monyet”, di Jakarta, Rabu (2/3/2016).

Dia menambahkan, dalam 5 tahun terakhir ekonomi Indonesia tetap tumbuh meski kondisi ekonomi secara global sedang melambat. Namun, laju pertumbuhan tersebut cenderung rendah akibat pengaruh kondisi ekonomi global yang melambat.

Meski begitu, menurut Faisal, Indonesia sebagai negara berkembang wajar mengalami laju pertumbuhan yang rendah. Asalkan, jangan seperti kondisi ekonomi Amerika Serikat yang dalam 10 tahun terakhir tak stabil.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia 5 tahun terakhir mengalami penurunan, namun dalam posisi stabil. Hal itu wajar sebagai negara berkembang. Asal jangan seperti Amerika yang dalam 10 tahun terakhir tidak stabil, pertumbuhan ekonominya naik, lalu turun, tidak naik-naik,” tutur Faisal.

(hns/drk)

rose KECIL

JAKARTA sindonewsTiga perbankan pelat merah, PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI), dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) memberikan pinjaman kredit se‎besar Rp2,1 triliun untuk pengembangan bandara di bawah lingkungan PT Angkasa Pura II (AP II), dalam hal ini Bandara Internasional Soekarno-Hatta.

Pemberian kredit dari sindikasi tiga perbankan BUMN ini ditandai dengan penandatanganan Pakta komitmen sinergi BUMN terkait fasilitas pembiayaan bandara. Penandatanganan dilakukan oleh Presiden Director AP II Budi Karya Sumadi‎, Dirut BNI Achmad Baiquni, Dirut Bank Mandiri Budi Gunadi Sadikin, dan Dirut BRI Asmawi Syam, disaksikan Menteri BUMN Rini Soemarno.

Budi Karya mengatakan, perseroan memiliki sejumlah rencana pengembangan bandara semi kenyamanan dan keamanan konektivitas kota-kota di belahan barat Indonesia.

“Melalui fasilitas kredit ini, kami mendapat kepastian pendanaan selain dari internal untuk melakukan pengembangan sesuai rencana yang ditetapkan. Kami ucapkan terimakasih ke BNI, BRI dan Mandiri atas dukungannya,” katanya di Terminal 3 Ultimate Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Rabu (24/2/2016).

Menurutnya, kerja sama ini wujud sinergitas di antara BUMN terkait pengembangan dan pembangunan infrastruktur, khususnya kebandarudaraan guna mendorong pertumbuhan perekonomian nasional.

Selaku pengelola 13 bandara di kawasan Barat Indonesia, saat ini perseroan tengah melakukan pengembangan dan pembangunan di bandara yang dikelola dengan kebutuhan investasi hingga 2021 sekitar Rp60,1 triliun.

“Khusus untuk Bandara Internasional Soekarno-Hatta,  dibutuhkan investasi Rp41 triliun di antaranya untuk pembangunan Terminal 3 Ultimate,” imbuh dia.

Sementara itu, Dirut Bank Mandiri Budi Gunadi Sadikin mengatakan, fasilitas pembiayaan ini salah satu komitmen Bank Mandiri dalam mendukung pembangunan infrastruktur di Indonesia, termasuk Terminal 3 Ultimate Bandara Internasional Soekarno Hatta.

“Hingga akhir 2015, kami telah menyalurkan pembiayaan ke sektor infrastruktur sebesar Rp35 triliun. Khusus pembiayaan untuk pengembangan bandara, hingga saat ini kami sudah menyalurkan Rp3,2 triliun,” tuturnya.‎

Direktur utama BRI Asmawi Syam mengatakan, penandatanganan komitmen ini wujud sinergi BUMN, khususnya antara Angkasa Pura dengan tiga bank BUMN untuk terus mengembangkan usahanya dalam rangka mendorong pembangunan infrastruktur Indonesia.

Pembangunan infrastruktur oleh Angkasa Pura II akan semakin mempermudah mobilitas masyarakat, sehingga akan meningkatkan laju perekonomian nasional.

BRI, kata dia, berkomitmen memberikan dukungan dana kepada Angkasa Pura II untuk pengembangan bandara berkelas dunia khususnya Bandara internasional Soekarno-Hatta agar menjadi bandara transit internasional yang menghubungkan antar kota maupun negara di dunia.

“Kami percaya proyek ini akan semakin meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dan membantu meningkatkan citra negara di mata masyarakat dunia,” ungkap dia.‎

Sementara, Direktur Utama BNI Achmad Baiquni mengungkapkan,  kucuran kredit ini salah satu bentuk dukungan nyata BNI terhadap pembiayaan sektor infrastruktur strategis yang tengah didorong pemerintah. Pengembangan bandara merupakan salah satu subsektor infrastruktur yang menjadi sasaran utama penyaluran kredit BNI Pada 2015.

Komposisi kredit yang dikucurkan ke subsektor transportasi mencapai 19% dari total kredit BNI yang disalurkan ke sektor infrastruktur.

“Kolaborasi antara tiga bank BUMN hari ini semakin memungkingkan terjadinya aliran pembiayaan ke sektor infrastruktur. Dengan pembiayaan bersama seperti ini, besarnya kebutuhan pembiayaan di sektor infrastruktur seharusnya tidak lagi menjadi kendala mempercepat pembangunan infrastruktur di Indonesia ke depan,” tandasnya.‎

(izz)

rose KECIL

JAKARTA kontan. Petinggi negara dan regulator perbankan belakangan ini sibuk menyoroti rasio margin bunga bersih atau net interest margin (NIM) perbankan di Indonesia. Rupanya, kelompok bank umum kegiatan usaha (BUKU) IV atau bank besar memiliki rasio NIM paling tinggi di atas rata-rata NIM perbankan.

Berdasarkan Statistik Perbankan Indonesia Otoritas Jasa Keuangan (OJK), rasio NIM Bank BUKU IV mencapai 6,36% per Desember 2015, atau naik 126 basis poin (bps) Desember 2014 yang sebesar 5,10%.

Kenaikan NIM tersebut membuat pendapatan bunga bersih bank BUKU IV meningkat 14,17% menjadi Rp 153,53 triliun hingga Desember 2015. Tahun sebelumnya, pendapatan bunga bersih tercatat Rp 134,75 triliun.

Secara industri, NIM perbankan di tahun lalu meningkat 116 basis poin menjadi 5,39%. Tahun 2014, rata-rata NIM perbankan sebesar 4,23%.

Selain BUKU IV, kelompok BUKU I juga memiliki rasio NIM tinggi. Bank bermodal inti di bawah Rp 1 triliun ini membukukan NIM sebesar 5,89% per Desember 2015. Rasio NIM  ini naik 7 bps dibandingkan posisi 5,82% per Desember 2014.

Margin yang hanya naik tipis ini membuat pendapatan bunga bersih BUKU I turun 5,68% menjadi Rp 8,78 triliun per Desember 2015 dibandingkan Desember 2014 yang mencapai Rp 9,30 triliun.

Sedangkan, untuk BUKU II tercatat memiliki rasio NIM 4,71% per Desember 2015 atau naik 117 bps dibandingkan posisi 3,54% per Desember 2014. Adapun, BUKU III memiliki rasio NIM 4,49% per Desember 2015. NIM ini naik 105 bps dibandingkan posisi Desember 2014.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam sejumlah kesempatan selalu mengatakan akan memberikan insentif bagi bank yang mau menurunkan NIM. Beberapa insentif yang akan diberikan regulator bagi bank yang bisa menurunkan NIM ini ada beberapa. Yakni, pertama, kemudahan pembukaan jaringan kantor. Kedua, perizinan penerbitan produk yang lebih mudah.

Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman Hadad beberapa waktu lalu mengatakan, OJK masih menyempurnakan aturan detail aturan mengenai insentif penurunan margin bank tersebut. Rencananya, aturan yang berbentuk POJK itu akan terbit dalam dua minggu lagi.

“OJK akan memberikan insentif bagi bank yang mau menurunkan NIM, jadi misalnya nanti turun 1% insentifnya apa, turun 2% insentifnya apa,” kata Muliman.

Muliaman mengatakan, tujuan pemberian insentif bagi bank yang bisa menurunkan NIM sesuai ketentuan tertentu dari OJK ini agar cost of fund atau biaya dana perbankan menurun.

Tujuan lain, agar bank lebih efisien dan kompetitif sehingga lebih bisa menguasai potensi pasar di Indonesia menjelang pasar bebas kawasan Asean di sektor perbankan yang dimulai tahun 2020 mendatang.

Menurut OJK, tujuan akhir pemberian insentif penurunan NIM itu berupa efisiensi di perbankan. Harapannya, bila bank semakin efisien, suku bunga kredit bisa ditekan lebih murah lagi.

rose KECIL

BEIJING – Kocel Machinery Company, a State-owned enterprise (SOE) that had beenstruggling in the anemic foundry industry, is recovering amid a wave of economic reforms inChina.

After piloting an employee stock ownership plan and introducing 3D printing techniques, the50-year-old manufacturer, located in Yinchuan in west China’s Ningxia Hui autonomousregion, has seen improved productivity and worker morale.

A computerized production system has cut the time needed for casting engine parts from overa month to just 10 hours. Precision machinery has narrowed sample errors to 0.3 mm from 1mm. Workshops are no longer filled with powders and fumes.

“The company has been reborn,” said Kocel president Peng Fan. “I am confident profits willdouble this year.”

Given that the foundry sector is still dominated by old techniques globally, Kocel is aiming tobecome an industry leader, Peng said.

The SOE’s transformation is a remarkable example of ongoing upgrades in sluggishtraditional industries, as China promotes an ambitious economic overhaul to achieverebalancing amid downward pressure.

“Supply-side structural reform” was proposed by China’s policymakers in Nov, 2015 as thelatest remedy for economic ills caused by breakneck growth.

It quickly became a buzzword among economists and will likely be a highlight of the upcominglegislative session to convene on March 5.

Analysts expect the reforms will be prioritized in this year’s government work report to bedelivered by Chinese Premier Li Keqiang and further elaborated in the 13th Five-Year Plan tobe approved by legislators.

The country’s most significant annual political event, the Fourth Session of the 12th NationalPeople’s Congress (NPC) is expected to focus on economic issues this year due to grimdomestic and global outlook.

Around 3,000 deputies to the NPC, including those from Ningxia, where Kocel is based, willgather in Beijing to map out economic development over the next five years.

For nearly three decades, China’s economic miracles were envied and admired, until aslowdown in recent years left many jittery. In 2015, the country’s GDP growth dipped to itsweakest level in 25 years.

What lies behind the sagging growth appears to be structural ills, according to policymakers.

rose KECIL

Jakarta kontan. Menteri Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution menegaskan, kebijakan pembatasan suku bunga deposito pemerintah dan perusahaan pelat merah bukan untuk menekan profit margin bank.

Pemerintah hanya akan mendorong dari sisi input yang mempengaruhi bunga perbankan bisa rendah.

“Tetapi tidak akan profitnya,” kata Darmin, Selasa (23/2) di Jakarta.

Begitupun dengan net interst margin, atau pendapatan bunga bersih perbankan dibandingkan jumlah asetnya, dipastikan tidak akan terpengaruh.

Meski demikian, Darmin mengkritik soal Return On Asset (ROA) dan Return on Equity (ROE) perbankan yang tinggi.

Bahkan, menurutnya termasuk yang tertinggi di dunia.

Menurut Darmin, pemerintah tidak melarang ROE dan ROA tinggi, tetapi jangan terlalu tinggi.

Saat ini, pemerintah memang tengah mendorong bunga deposito pemerintah turun.

Supaya bunga kredit bank ikut turun.

Bunga kredit yang rendah sangat penting, agar investasi swasta bisa tumbuh dan menggerakan perekonomian.

Sehingga target pertumbuhan tahun 2016 bisa sesuai dengan target sebesar 5,3%.

rose KECIL

Jakarta -Otoritas Jasa Keuangan (OJK) tengah menggodok Peraturan OJK (POJK) Tentang Insentif dalam Rangka Peningkatan Efisiensi. Dalam aturan ini, berisi soal paket insentif bagi bank-bank yang mampu memperbaiki efisiensinya, baik di sisi overhead dan margin keuntungan, serta riskpremium (NPL).

Paket insentif ini dalam rangka melengkapi kebijakan penurunan biaya dana akibat berbagai macam kebijakan yang dikeluarkan baik oleh pemerintah, Bank Indonesia (BI), dan OJK, untuk meyakini suku bunga kredit turun.

Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D Hadad mengungkapkan, paket insentif tersebut dikeluarkan dalam rangka untuk meningkatkan efisisiensi di perbankan nasional. OJK menyiapkan berbagai insentif agar perbankan mau melakukan efisiensi, sehingga margin bisa ditekan, paling tidak menyamai Thailand di level 3-4%.

Saat ini, kata Muliaman, margin perbankan di Indonesia termasuk tertinggi di ASEAN.

“Kita sudah memasuki Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), tahun depan ikut Asia Pacific, kita harus tumbuh berkembang meningkatkan daya saing, kita lihat situasi di ASEAN sekarang, bunga kredit paling tinggi di ASEAN itu Indonesia. Sekarang di Indonesia begini angkanya, lihat, margin 5,39%,” ucap dia saat berbincang bersama detikFinance, di kantornya, Gedung OJK, Jl Wahidin Raya, Jakarta, Jumat (19/2/2016).

Mulaiman menyebutkan, saat ini terlihat perbedaan yang cukup fundamental di bidang tingkat suku bunga di ASEAN. Meskipun memang angka inflasi di Indonesia lebih tinggi dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya, namun selisih antara inflasi dan suku bunga juga terlalu lebar, akibatnya perbankan di Indonesia sulit bersaing di tingkat ASEAN.

“Ini kan kalau tujuannya untuk meningkatkan daya saing nggak bagus, dan pemerintah berkomitmen seperti itu, kan Pak Presiden meminta daya saing dan bagi kita daya saing terutama untuk antisipasi datangnya serbuan dalam konteks integrasi,” jelas dia.

Berikut Perbandingan Parameter Suku Bunga di Negara-negara ASEAN:

Indonesia

  • Risk Free Rate: 7,25%
  • Inflasi: 3,35%
  • Suku Bunga Kredit: 12,87%
  • Net Interest Margin: 5,39%

Thailand

  • Risk Free Rate: 1,50%
  • Inflasi: -0,90%
  • Suku Bunga Kredit: 7,10%
  • Net Interest margin: 2,60%

Filipina

  • Risk Free Rate: 4,00%
  • Inflasi: 1,50%
  • Suku Bunga Kredit: 6,86%
  • Net Interest Margin: 3,35%

Malaysia

  • Risk Free Rate: 3,25%
  • Inflasi: 2,70%
  • Suku Bunga Kredit: 6,85%
  • Net Interest Margin: 2,35%

“Sekarang di Indonesia begini angkanya, lihat, margin 5,39%, suku bunga kredit kita 12,87%, kita doubledigit. Kita ingin bisa memperbaiki efisiensi agar kita bisa bersaing dengan Thailand, bertahap, dalam 1-2 tahun ini, intinya dalam insentifnya, saya bilang sampai sama dengan Thailand, karena target bisa sama kayak Thailand, Thailand sekarang sekitar 4%,” imbuh Muliaman.

(drk/ang)

rose KECIL

Jakarta -Dalam waktu dekat, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) akan mengeluarkan paket insentif bagi bank-bank yang mampu memperbaiki efisiensinya, baik di sisi overhead dan margin keuntungan, serta risk premium (NPL).

Paket insentif ini dalam rangka melengkapi kebijakan penurunan biaya dana akibat berbagai macam kebijakan yang dikeluarkan baik oleh pemerintah, Bank Indonesia (BI), dan OJK, untuk meyakini suku bunga kredit turun.

Ketua Dewan komisioner OJK Muliaman D Hadad mengungkapkan, paket insentif tersebut akan diluncurkan dalam waktu dekat dalam bentuk Peraturan OJK (POJK) Tentang Insentif dalam Rangka Peningkatan Efisiensi.

“Aturannya sedang kita buat, POJK tentang insentif dalam rangka peningkatan efisiensi, satu sampai tiga minggu lah, kan ada rule making rule, isinya berbagai insentif,” ujarnya saat berbincang bersamadetikFinance, di kantornya, Gedung OJK, Jl Wahidin Raya, Jakarta, Jumat (19/2/2016).

Muliaman menjelaskan, dalam peraturan tersebut akan disebutkan berbagai macam insentif yang akan diberikan OJK bagi perbankan yang mau melakukan efisiensi, dengan mendorong pemangkasan margin. Di antara insentif yang akan diberikan adalah kemudahan memperluas kantor cabang perbankan dan mempermudah izin produk-produk perbankan.

“Nah ini saya kasih insentif, bagaimana mendorong agar biaya dana turun, margin turun, sehingga suku bunga kredit turun. Saya kasih contoh (insentif), yaitu mempermudah perluasan kantor, mempermudah izin produk-produk bank, kemudian juga rencana administrasi lainnya agar kemudian margin bisa turun,” terang dia.

Muliaman menyebutkan, penyesuaian margin ini didorong agar perbankan dalam negeri mampu bersaing dengan perbankan di tingkat ASEAN. Selama ini, margin perbankan di Indonesia masih dinilai tinggi sehingga sulit bersaing dengan perbankan negara-negara di ASEAN.

“Hei bank, you harus bergegas margin turun, karena biaya dana juga turun. OJK akan mengeluarkan paket insentif bagi bank-bank yang mampu memperbaiki efisiensinya dalam rangka melengkapi turunnya biaya dana akibat berbagai macam kebijakan yang dikeluarkan, untuk meyakini suku bunga kredit turun untuk kompetisi di ASEAN, paling tidak selevel dengan Thailand di 3%-4%,” ujar Muliaman.

(drk/hns)

rose KECIL

JAKARTA. Pengamat ekonomi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Toni Prasetiantono menilai sekarang adalah waktu yang tepat bagi Bank Indonesiaa untuk menurunkan tingkat suku bunga acuan (BI rate). “Ini waktu yang tepat turunkan BI rate. Saat ini inflasi rendah, cadangan devisa dalam batas baik, dan rupiah juga stabil,” ujar Toni dalam sebuah seminar di Jakarta, Senin.

Saat Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 13-14 Januari 2016, BI memutuskan untuk menurunkan BI Rate sebesar 25 bps menjadi 7,25 persen, dengan suku bunga Deposit Facility 5,25 persen dan Lending Facility level 7,75 persen. BI mengklaim keputusan tersebut sejalan dengan pernyataan Bank Indonesia sebelumnya bahwa ruang pelonggaran kebijakan moneter semakin terbuka dengan terjaganya stabilitas makroekonomi, serta mempertimbangkan pula dengan meredanya ketidakpastian pasar keuangan global pascakenaikan Fed-Fund Rate (FFR).

Penurunan BI Rate secara terukur diharapkan dapat memperkuat pelonggaran kebijakan makroprudensial dan penurunan Giro Wajib Minimum (GWM) yang telah dilakukan sebelumnya. BI juga menyatakan, pelonggaran lebih lanjut akan dilakukan setelah dilakukan asesmen menyeluruh terhadap perekonomian domestik dan global dengan tetap menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan. “Rupiah saat ini stabil kisaran Rp13.500 per dolar AS. Itu mustinya memberikan confidence untuk menurunkan suku bunga tengah pekan ini,” ujar Toni.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan pemerintah terus mendukung upaya penyesuaian tingkat suku bunga acuan, yang saat ini tren globalnya sedang bergerak turun. “Perbaikan kita coba didorong supaya arah tingkat suku bunga turun,” kata Darmin. Ia menjelaskan, dengan adanya tren penurunan suku bunga acuan di dunia, pemerintah melihat adanya ruang untuk melakukan pembenahan agar suku bunga tidak lagi memberatkan masyarakat.

“Pemerintah juga sudah melakukan beberapa langkah supaya bank-bank BUMN dan Kemenkeu yang punya duit banyak itu, jangan menekan bank supaya kasih bunga tinggi-tinggi. Itu retail, pasti dampaknya signifikan,” ujarnya. Darmin mengatakan proses penyesuaian itu terus berjalan berkesinambungan, karena apabila suku bunga acuan turun, hal tersebut bisa berdampak positif ke sektor ekonomi lainnya, terutama sektor riil.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Hariyadi Sukamdani menuturkan BI rate menjadi salah satu faktor yang dapat berpotensi melemahkan perekonomian Indonesia di tahun 2016. Pasalnya, menurut Hariyadi BI rate sebesar 7,25 persen merupakan angka yang tinggi. Dia menuturkan, seharusnya BI rate 1,5 persen di atas nilai inflasi. Mengacu pada inflasi Desember 2015 sebesar 3,35 persen maka seharusnya BI rate 4,85 persen.

“Di atas 3,35 persen jadi harusnya 4,85 atau 5 persen. BI rate turunnya sedikit ke 7,25 persen harusnya turunnya lebih dalam lagi, inflasi 3,35 persen. Turun 0,25 persen mau ngapain?” ujarnya. Hariyadi menuturkan bila saat ini adalah momentum yang tepat bagi Bank Indonesia untuk menurunkan BI rate karena nilai tukar rupiah meski fluktuatif namun cenderung dalam kondisi stabil. Rencananya BI rate akan diputuskan pekan depan, pada rapat dewan gubernur (RDG) yang dilakukan dua hari 17-18 Februari 2016.

“BI selalu takut jatuhnya Rupiah melulu, perdagangan Rupiah saat ini tipis, momentumnya harus cepat diambil, sebelum The Fed akan rapat lagi. Jadi harusnya berani turun. Kalau enggak berani turunin 4,85 persen yah turunin ke 6,5 persen,” dia menambahkan.

http://economy.okezone.com/read/2016/02/17/20/1314210/sekarang-waktu-tepat-untuk-turunkan-suku-bunga
Sumber : OKEZONE.COM

rose KECIL

JAKARTA kontan. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) masih menunjukkan tekad untuk menekan suku bunga kredit. Aksi terbaru, OJK tengah menggodok ketentuan tahap dua tentang batas atas (capping) suku bunga deposito agar bank tak lagi beralasan menanggung biaya dana yang tinggi.

Menurut Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D Hadad, selain menekan suku bunga kredit, OJK ingin bank Indonesia memiliki daya saing tinggi di wilayah ASEAN. “Mudah mudahan dalam waktu dekat program pengaturan suku bunganya bisa segera di luncurkan,” ujar Muliaman akhir pekan lalu.

Kendati enggan merinci, Muliaman mengatakan, OJK berkomunikasi dengan beberapa lembaga lain seperti Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) untuk merumuskan aturan main lanjutan  suku bunga deposito.

Ketua KPPU Muhammad Syarkawi Rauf menyatakan, suku bunga deposito idealnya terpaut sedikit dari suku bunga acuan Bank Indonesia (BI rate). “Maksimum 10 basis poin di atas BI rate,” ujar Sarkawi kepada KONTAN, Senin (8/2).

Bankir tak keberatan dengan rencana OJK. Haru Kusmahargyo, Direktur Keuangan Bank Rakyat Indonesia (BRI) menilai, OJK perlu memangkas batas atas bunga deposito. “Secara bertahap, seharusnya turun 100 basis poin-150 basis poin,” terang Haru.

Menurut Haru, angka ideal capping bunga deposito mengacu berdasarkan level bunga penjaminan Lembaga Penjaminan Simpanan (LPS) yang saat ini sebesar 7,5%. Dengan kata lain, maksimal bunga deposito setara bunga penjaminan LPS.

Ada ruang penurunan

Direktur Keuangan Bank Mandiri Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, rencanacapping bunga deposito berdampak positif bagi bank, asalkan seluruh bank wajib mengikuti aturan tersebut agar tidak menghambat pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK). “Inflasi juga sudah turun sehingga ada ruang turunkan bunga deposito,” kata Kartika.

Bank kecil juga tak takut mengalami gangguan likuiditas pasca penerapan capping bunga deposito lanjutan.

Direktur Utama Bank Maspion Indonesia Herman Halim menilai, setiap kelompok bank memiliki pasar DPK yang berbeda. Bank Maspion percaya diri mematok target pertumbuhan DPK sebesar 10% pada 2016.

Sebagai informasi, berdasarkan data Pusat Informasi Pasar Uang (PIPU) BI, rata-rata suku bunga deposito satu bulan seluruh bank sebesar 7%. Berdasarkan data OJK, rata-rata bunga deposito bank umum sebesar 7,47% per November 2015, turun dari level 9,67% pada tahun 2014.

Reporter Galvan Yudistira, Issa Almawadi, Nina Dwiantika
Editor Sanny Cicilia
bird

JAKARTA, KOMPAS.com – Perekonomian Indonesia mengalami masa sulit pada tahun 2015 akibat kelesuan ekonomi global, kejatuhan nilai tukar rupiah, dan penurunan harga minyak. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2015 diperkirakan hanya 4,6 persen, turun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang berkisar 5 – 6 persen.

Kondisi ekonomi yang jeblok membuat beberapa sektor ekonomi terpuruk. Namun, tak semuanya jeblok, ada pula beberapa sektor ekonomi yang tetap tumbuh signifikan. Kejatuhan harga minyak justru membuat beberapa sektor yang biaya produksinya dipengaruhi harga minyak, mencatatkan peningkatan kinerja. Begitu pula sektor-sektor yang mengandalkan ekspor, pelemahan rupiah justru menguntungkan.

Kinerja sektor-sektor ekonomi tersebut tercermin dari nilai pinjaman atau kredit yang mereka ajukan ke bank. Jika kredit meningkat signifikan, sektor tersebut  tentu sedang tumbuh sehingga membutuhkan pinjaman bank, baik untuk menambah investasi ataupun modal kerja untuk biaya operasional.

Inilah sektor-sektor ekonomi yang tumbuh sepanjang 2015 berdasarkan data Bank Indonesia yang dirilis pada 29 Januari 2016 :

  1. Sektor pembangkit listrik: outstanding kredit pada akhir 2015tumbuh 20 persen dibandingkan akhir tahun 2014
  2. Sektor pertanian, peternakan, dan perikanan, tumbuh 23 persen
  3. Sektor konstruksi, kredit tumbuh 17,6 persen
  4. Sektor industri pengolahan, tumbuh 14,3 persen
  5. Sektor perdagangan, tumbuh 11 persen

Adapun sektor-sektor yang terpuruk, terindikasi dari anjloknya permintaan kredit atau melambatnya pertumbuhan kredit adalah :

  1. Sektor pertambangan, pertumbuhan kreditnya minus 8 persen
  2. Sektor Jasa, minus 1,4 persen
  3. Sektor keuangan, hanya tumbuh 4 persen
  4. Sektor transportasi, hanya tumbuh 4 persen

Menurut Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Enny Srihartati pekan lalu, Indonesia sebagai negara yang memiliki banyak sumber daya alam bisa mengambil kesempatan dari murahnya harga energi.

bird

JAKARTA okezone – Banyak pihak terutama dari dunia usaha memberikan sinyal meminta Bank Indonesia (BI) agar mendorong pertumbuhan industri usaha. Khususnya bagi industri perbankan agar mudah menyalurkan kredit.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiaatmadja mengatakan, untuk mendorong dunia usaha jauh lebih penting menjaga daya beli masyarakat dibandingkan dengan penurunan suku bunga.

“Kalau bunganya yang turun, tapi permintaan perdagangan enggak ada terus mau minjem buat apa? Yang penting kebutuhan dulu,” katanya di Menara BCA, Jakarta, Rabu (13/1/2016).

Menurut Jahja, untuk mendorong daya beli masyarakat pemerintah harus mendorong penyerapan anggaran pemerintah untuk proyek-proyek infrastruktur. Dengan begitu dirinya percaya daya beli masyarakat akan terdorong.

Jika daya beli dan tingkat kesejahteraan masyarakat meningkat, Jahja percaya berapa pun bunga kredit yang ditetapkan dana bank tetap akan tersalurkan. “Jadi kalau daya beli naik kan permintaan barang/jasa menambah, mau berapa pun bunga orang akan mencari pinjaman untuk menambah modal kerja ataupun investasi baru,” imbuhnya.

Kendati begitu Jahja mengakui bahwa keadaan perekonomian saat ini memberikan peluang bagi BI untuk turunkan suku bunganya. Terlebih lagi jika mengacu pada tingkat inflasi yang terjaga.

“Kalau liat inflasi cukup terkendali karena kemarin kan 3,3 persen. Sementara ini likuiditas di pasar juga cukup lancar, yang ganjalan itu cuma satu karena yuan itu kan dalam beberapa waktu ini terdeprisiasi sehingga Rupiahnya itu agak sedikit melemah,” kata dia.

“Kalau saya bilang sih kalau misalnya 0,25 persen penurunan masih ada ruang untuk menurunkan itu,” tukasnya.

PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiaatmadja

(mrt)

long jump icon

Bisnis.com, JAKARTA – Demi meningkatkan daya saing ekonomi untuk menghadapi Masyarakat Ekonomi Asean, pemerintah terus berfokus meningkatkan efisiensi dari aspek modal, logistik, energi, dan birokrasi.

Demikian disampaikan Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam peluncuran layanan izin investasi tiga jam di Pelayanan Terpadu Satu Pintu Pusat Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), Senin(11/1/2016).

“Kita menyadari bahwa dalam kondisi sekarang, maka persaingan akan lebih ketat dan selalu dimenangkan oleh yang paling efisien,” katanya.

Awal 2016, menurut dia, Indonesia memasuki suasana yang berbeda, yakni menghadapi banyak tantangan sekaligus kesempatan melalui dimulainya pelaksanaan MEA. Hal itu mendorong ekonomi Asean berada di skala yang lebih besar.

Di satu sisi timbul kerja sama yang kuat, namun di sisi lain persainganpun semakin ketat. Untuk itu, kerjasama yang diiringi persaingan herus dihadapi dengan penguatan efisiensj dari empat aspek, yakni modal, logistik, energi, dan birokrasi.

Dari sisi modal, pemerintah terus berupaya mendorong penurunan tingkat suku bunga perbankan bagi usaha rakyat dan masyarakat. Biaya logistik juga akan terus diupayakan berada di level rendah melalui penyediaan infrastruktur yang memadai.

Percepatan pembangunan pembangkit dan transmisi listrik terus berlangsung. Sementara itu, dari sisi perbaikan birokrasi, pelayanan perizinan investasi yang lebih cepat mulai luncur dan terlaksana hari ini.

bisnis.com: Di tengah kondisi yang kurang menguntungkan akibat pelambatan ekonomi global dan berbagai faktor domestik yang memicu pelambatan ekonomi nasional, terdapat data yang mengejutkan. Realisasi penerimaan pajak penghasilan (PPh) non-migas tahun 2015 mencapai Rp 547,5 triliun, naik 19% dibandingkan dengan tahun sebelumnya, merujuk keterangan tertulis Menteri Keuangan Bambang P.S.Brodjonegoro.

Dengan kenaikan itu, penerimaan pajak non migas tahun lalu mencapai Rp1.005,7 triliun, naik 12% dibandingkan dengan tahun 2014. Total penerimaan pajak kotor (gross), termasuk alokasi kas untuk restitusi atau pengembalian pajak, angkanya mencapai Rp1.150 triliun, dengan penerimaan netto mencapai Rp1.055 triliun.

Dengan demikian, realisasi penerimaan perpajakan, termasuk di dalamnya penerimaan bea masuk dan cukai, mencapai Rp1.235,8 triliun, atau 83% dari target APBNP 2015 sebesar Rp1.489,3 triliun. Secara keseluruhan, total realisasi pendapatan negara (sementara) mencapai Rp 1.491,5 tr83% dariiliun (termasuk penerimaan pajak, bea dan cukai, penerimaan negara bukan pajak), yang mencapai 84,7% dari target APBNP 2015 sebesar Rp 1.761,6 triliun.

Memang terdapat shortfall penerimaan yang relatif besar akibat pelambatan ekonomi nasional dan berbagai faktor yang lain. Namun, dari realisasi penerimaan PPh non-migas yang mengalami kenaikan relatif besar itu, dapat disimpulkan bahwa potensi pendapatan pajak sebenarnya masih berpeluang terus ditingkatkan.

Dengan kata lain, pendapatan pajak non migas dapat menjadi alternatif bagi penurunan ekonomi komoditas, yang selama ini menjadi andalan bagi sumber pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perpajakan.

Data realisasi penerimaan perpajakan itu sekaligus menggambarkan optimisme bahwa di tengah pelambatan ekonomi ternyata terdapat ruang untuk lebih banyak improvisasi. Ini memberikan keyakinan bahwa landasan untuk reformasi perpajakan akan menjadi lebih kuat di tahun-tahun mendatang.

Maka, berdasarkan hal itu, harian ini melihat bahwa tahun 2016 menjadi dapat menjadi tahun titik balik bagi upaya reformasi perpajakan, sekaligus titik balik bagi perekonomian nasional yang mengalami banyak tekanan sepanjang tahun lalu.

Rencana pemerintah untuk melakukan tax amnesty, perubahan ketentuan umum perpajakan, dan perubahan tarif pajak, semestinya dapat direalisasikan tahun ini. Apabila sejumlah rencana itu berhasil, diharapkan dapat memberi peluang untuk meningkatkan multiplier efek bagi ekonomi yang secara langsung maupun tidak langsung akan meningkatkan penerimaan perpajakan.

Kita memahami, merealisasikan rencana tersebut tidak mudah. Tetapi komitmen yang kuat dari pemerintah untuk melakukan perubahan menjadi modal politik yang sangat penting, untuk mendapatkan dukungan konsensus nasional dari berbagai pemangku kepentingan, terutama dunia bisnis dan parlemen.

Kita melihat, pemerintah telah menunjukkan upaya yang sungguh-sungguh bahwa di tengah pelambatan ekonomi sekali pun, ternyata penerimaan perpajakan masih dapat ditingkatkan. Selain itu, pemerintah juga dapat memperlihatkan bahwa kondisi fiskal, sekalipun realisasinya mengalami banyak hambatan, tidak mengalami tekanan yang berarti.

Indikatornya tampak dari rasio defisit anggaran dalam APBNP 2015, yang mencapai 2,8% dari produk domestik bruto (GDP), di bawah pagu maksimal 3% sebagaimana lazimnya standard defisit di berbagai negara yang mengelola kebijakan fiskal secara prudent.

Selain itu, rasio pinjaman juga masih terkelola di level 27% dari GDP, jauh di bawah pagu maksimal 60% yang diperkenankan Undang-U ndang Keuangan Negara, dan jauh di bawah rasio utang sejumlah negara berkembang.

Artinya, kondisi fiskal secara keseluruhan relatif aman, sehingga dapat menjaga kepercayaan bahwa stabilitas perekonomian dapat terjaga dengan baik.

Satu catatan yang patut menjadi perhatian lebih lanjut di tahun 2016 adalah percepatan belanja modal pemerintah yang masih perlu terus digenjot. Ini penting, mengingat belanja modal seharusnya menjadi stimulus ekonomi yang strategis, di saat aktivitas dunia usaha melesu akibat pelambatan ekonomi global dan kejatuhan harga komoditas.

Pekerjaan rumah lainnya adalah kesungguhan pemerintah untuk memperbaiki birokrasi, regulasi dan tata kelola yang memungkinkan dunia usaha bekerja lebih efisien dan berdaya saing. Dengan begitu, berbagai keluhan mengenai ekonomi biaya tinggi, inefisiensi dan berbagai hambatan yang membatasi ruang gerak dunia usaha dapat disingkirkan. Dengan begitu, titik balik perekonomian nasional benar-benar menjadi harapan yang kian terang.

… ekonomi STABIL ITU TIDAK CUKUP, yang dibutuhkan EKONOMI KUAT (lewat kebijakan PRO GROWTH)

ID: Masa-masa suram yang membayangi industri perbankan nasional sepertinya sudah sirna. Tahun depan, bank-bank lebih optimistis memadang prospek bisnis. Dengan alasan itu pula, para bankir mematok target pertumbuhan kredit 2016 sebesar 14,1%. Angka itu bukan saja di atas proyeksi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia (BI) sebesar 12-14%, tapi juga lebih tinggi dari realisasi pertumbuhan kredit tahun ini yang mencapai 9-10%.

Optimisme para bankir di Tanah Air tentu saja bukan optimisme semu. Tahun depan, perekonomian nasional bakal lebih bergairah. Hal itu setidaknya tercermin pada asumsi pertumbuhan ekonomi yang dipatok dalam APBN 2016 sebesar 5,3%. Angka itu jauh lebih optimistis dibanding realisasi pertumbuhan ekonomi tahun ini yang paling banter diperkirakan hanya mencapai 4,9%.

Banyak faktor yang akan menjadikan roda ekonomi berputar lebih kencang pada 2016. Dari sisi supply domestik, prekonomian tahun depan akan mendapat injeksi dana APBN 2016 yang lebih besar. Jika tahun ini belanja negara mencapai Rp 1.984,1 triliun maka tahun depan jumlahnya meningkat menjadi Rp 2.095,7 triliun. Belanja infrastruktur pada 2016 juga naik menjadi sekitar Rp 400 triliun dibanding tahun ini Rp 290,3 triliun. Dana sebesar itu akan menjadi stimulan bagi perbankan.

Kita pun percaya APBN 2016 lebih manageable sehingga mampu memberikan daya ungkit yang kuat guna menopang pertumbuhan ekonomi yang berkualitas. Belajar dari pengalaman selama ini, Presiden Jokowi sudah wanti-wanti meminta kementerian/lembaga (K/L) dan pemda tidak menumpuk belanja modal dan barang pada akhir tahun. Presiden bahkan meminta tender proyek pemerintah rampung sebelum tutup tahun, sehingga belanja APBN dapat direalisasikan sejak Januari.

Pundi-pundi APBN 2016 juga lebih aman, mengingat pemerintah dan DPR setuju menerapkan pengampunan pajak (tax amnesty) mulai tahun depan yang digadang-gadang bakal mendatangkan penerimaan baru sekitar Rp 60 triliun. Apalagi pemerintah berkomitmen bakal menggalang pendapatan negara dari penerimaan pajak yang lebih reasonable bagi dunia usaha. Bahwa target penerimaan pajak 2016 sebesar Rp 1.360,1 triliun dianggap kelewat optimistis sehingga perlu direvisi, itu soal lain.

Di luar itu, kita yakin fundamental ekonomi tahun depan lebih baik. Inflasi yang rendah tahun ini, sekitar 3%, diperkirakan berlanjut ke tahun depan. Neraca transaksi berjalan yang menjadi duri dalam daging perekonomian nasional pun diperkirakan membaik. Defisit transaksi berjalan yang pada triwulan III-2015 mencapai US$ 4 miliar, bakal terus turun, sehingga rupiah akan lebih kuat dan stabil.

Jangan lupa pula, pemerintah telah meluncurkan delapan paket kebijakan ekonomi guna membantu dunia usaha dan masyarakat agar perekonomian nasional tumbuh lebih pesat. Paket-paket stimulus pemerintah –yang diikuti paket stimulus BI dan OJK– baru akan terasa khasiatnya tahun depan. Jika sektor riil berputar lebih kencang, tentu kredit yang dikucurkan perbankan bakal memancar lebih deras.

Perbaikan ekonomi nasional tahun depan juga akan disokong pemulihan ekonomi global. Dana Moneter Internasional (IMF) memproyeksikan perekonomian dunia pada 2016 tumbuh 3,6%, lebih tinggi dari proyeksi tahun ini 3,1%. Membaiknya perekonomian global akan mendorong kinerja ekspor nasional. Ini, lagi-lagi, merupakan insentif bagi perbankan. Lebih-lebih sumber ketidakpastian global telah tereduksi, menyusul langkah Bank Sentral AS (The Fed) menaikkan suku bunga pada pertengahan Desember lalu.

Berpegang pada asumsi-asumsi tersebut, kita semakin yakin bahwa optimisme para bankir tentang cerahnya prospek ekonomi tahun depan bukan isapan jempol. Dengan begitu pula, kita tak perlu khawatir bankbank bakal terperangkap kredit macet yang bisa meruntuhkan perekonmian nasional. Berkaca pada proyeksi-proyeksi ekonomi yang lebih baik, rasa-rasanya menjaga kredit bermasalah (non performing loan/NPL) di bawah 3% (gross) bukan pekerjaan sulit.

Namun, tak berarti para bankir dan para pemangku kepentingan lainnya bisa berleha-leha. Asumsi tetaplah asumsi. Proyeksi tetap saja proyeksi. Semua akan ditentukan oleh realitas. Bukan apa-apa, krisis ekonomi bisa datang kapan saja. Krisis moneter 1997-1998 memberikan kita pelajaran yang amat berharga bahwa sector perbankan adalah pintu yang paling mudah dijebol krisis.

Karena itu, kita perlu terus mengingatkan para bankir agar tidak terlena dan tetap waspada. Di tataran global, penaikan Fed funds rate (FFR) belum menjadi jaminan bahwa ekonomi AS sudah pulih. Itu artinya, perekonomian global masih rentan. Apalagi ekonomi Tiongkok, Jepang, dan Eropa belum menunjukkan tanda-tanda perbaikan yang signifikan.

Pemerintah, BI, dan OJK juga perlu terus diyakinkan bahwa baik-buruknya kinerja perbankan akan turut ditentukan oleh fundamental ekonomi nasional. Itu sebabnya, otoritas perlu terus mengevaluasi kebijakan-kebijakannya. Di sisi moneter, BI tak perlu gengsi menurunkan BI rate jika rupiah dan inflasi sudah mendukung. Di sisi fiskal, pemerintah tak perlu malu mengakui bahwa paket-paket stimulus yang telah diterbitkannya ternyata belum ‘nendang’, sehingga harus terus dipertajam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s