gaji karyawan @BBRI … 050313

Menikmati Persaingan
Senin, 4 Maret 2013 | 09:03 WIB

KOMPAS.com – Ada banyak bank di Indonesia. Bank besar, sedang, dan kecil dari aspek aset dan laba bersih memiliki kelebihan dan kekhasan sendiri. Lalu, di antara banyak bank itu, ada tiga bank yang berkompetisi ketat, yakni Bank Rakyat Indonesia, Bank Mandiri, dan Bank Central Asia.

Sengaja atau tidak, BRI, Mandiri, dan Bank Central Asia (BCA) suka ”saling intip” atau ”saling lirik” kekuatan pesaing. Yang dilirik umumnya program apa yang diluncurkan, kemajuannya di sektor apa saja, strategi penjualan dan pemasaran, bagaimana membangun sumber daya manusia yang memiliki tidak hanya kecerdasan tinggi, tetapi juga akhlak dan loyalitas.

Suatu ketika, BCA menunjukkan keunggulan lebih. Bank dengan Grup Djarum sebagai pemegang saham terbesar ini pernah meraih net profit tertinggi, mengalahkan dua rivalnya, BRI dan Mandiri. BRI dan Mandiri pun gerah. Maka, mereka mengerahkan segenap energi yang ada untuk duduk di urutan pertama peraih profit. Bank Mandiri beberapa kali mendapatkannya, demikian pula BRI.

Kini, giliran BRI yang meraih net profit terbesar, yakni Rp 18,52 triliun. Net profit Mandiri tahun 2012 hampir Rp 16 triliun. Adapun net profit BCA tahun 2011 sebesar Rp 10,8 triliun. Tahun 2012, net profit BCA belum dipublikasikan sampai pekan lalu, tetapi diperkirakan akan naik.

Net profit memang tak menjadi satu-satunya indikator kesehatan dan bagusnya operasional sebuah bank. Banyak aspek lain yang bisa menjadi indikator, misalnya kesejahteraan pegawai, servis prima untuk nasabah, bersihnya penyaluran kredit, efisiensi dan efektivitas sebuah program, dan sebagainya.

Akan tetapi, hal yang diam-diam menjadi incaran setiap bank adalah net profit. Sebuah bank, meski amat besar asetnya, atau amat harum namanya, tetapi kalau profitnya kecil, biasanya ”kurang dipandang”. Inilah salah satu faktor mengapa ketiga bank itu mampu memberikan servis baik kepada para pelanggan dan pegawainya. BRI, sekadar menyebut contoh, mampu memberikan gaji yang layak kepada pegawainya sampai muncul istilah 27 kali gaji dalam setahun.

Tahun 2013, ketiga bank itu tentu akan saling bersaing amat keras di lapangan. Masing-masing akan berkompetisi meraih kinerja terbaik. Saling intip halaman rival, atau saling beradu program terbaik, pasti tidak terelakkan. Meski demikian, hal yang publik respek adalah ketiga bank tersebut bersaing secara sehat, bersih, dan etis.

Di balik kompetisi ketiga bank tersebut, sebetulnya ada juga bank BNI yang juga perkasa dan selalu menjadi bank terkemuka. Seandainya BNI juga bangkit, persaingan bank besar akan makin ketat. Kompetisi bisnis akan menjadi makin indah, makin bagus dan atraktif. Persaingan merebut pangsa pasar akan makin memerah. Harapan untuk lahirnya program lebih cemerlang diharapkan muncul dan memberi ruang bergerak baru bagi para pengguna jasa bank.

Asa lainnya adalah kinerja cemerlang itu berujung pada lebih sejahteranya pegawai mereka. Pelayanan nasabah pun kian mengilap. Alangkah indahnya kalau tersiar pegawai BRI, Mandiri, atau BCA sangat sejahtera. Sebutlah misalnya gaji mereka paling tinggi di Asia Tenggara. (Abun Sanda)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s